Wednesday, December 30, 2009

Cerita Kecil - 3

Sejak akhir-akhir ni aku banyak menghadapi perihal yang berkaitan dengan emosi seorang perempuan. Lihat, dengar dan merasakan. Kadang-kadang aku jadi takut, tapi bila aku jadi takut, aku cepat-cepat pintas rasa tu. Aku bosan kalau aku menghadapi perasaan yang sama, iaitu takut. Seorang kawan, masih muda (20 tahun) tetapi sudah beranak 1. Dia sekarang sedang menghadapi fasa kehidupan yang serasa aku begitu perit. Anaknya, menurut jangkaan doktor mempunyai tanda-tanda awal mengidap penyakit down syndrome. Kesian ibu muda ini, dia sendiri kerap sakit. Kadang-kadang aku dapat menangkap raut wajahnya yang seolah-olah dilanda masalah yang sangat membebankan. Aku tahu perkara itu betul. Kalau dilihat, wajah yang dia ada itu tidak sepadan dengan usianya yang baru menjangkau 20 tahun. Aku selalu berpesan kepadanya supaya menjaga kesihatan, disebabkan badannya sendiri belum matang sepenuhnya dan ditambah lagi keadaan sudah mempunyai anak.

Tapi seorang malaun cekap menyampuk: Ala, dia tu sudah kawin, sudah ada urat putus sebab beranak anak lelaki.

Aku yang belum pernah beranak ni: Habis, kalau sudah urat putus, saya tak boleh nasihatkan dia supaya jaga kesihatan ke?

Malaun menambah: Penyakit biasa la tu. Orang sudah beranak ni lain macam.

Aku : Tak kisahlah dia pernah beranak ke, tak pernah beranak ke, kawan saya ni sedang sakit. Badan dia masih belum matang sepenuhnya. Saya rasa saya berhak menegur dan mengingatkan dia ni. Saya tahu saya tak pernah beranak, tapi saya tahu kawan saya ni sedang sakit.

Ditambah lagi: Tahu la dia tu nanti cara nak urus diri.

Aku : Kalau dia tahu, dia takan sakit macam ni. Sudahla. L***, kau jangan selalu mendengar perkara-perkara negatif ni. Aku marah kalau kau selalu mengeluh. Kalau kau selalu dengar macam ni, kau akan ajar diri kau jadi lemah. Bila kau lemah, kau akan sakit.

Aku tak suka bila kawan perempuan aku lemah. Aku tau masalah memang merumitkan. Aku juga tak suka bila seorang perempuan lain, melemahkan kawan yang satu lagi. Aku juga tak suka; oleh kerana kau dah tua, aku kena hormat dan terima pada perkara yang tidak betul yang kau lakukan.

Dia datang kepadaku, dia bertanya apa itu penyakit SLE. Apa dia ingat aku ni doktor tahu perihal penyakit ni? Tapi aku tak suka menghampakan kawan aku. Aku suka ditanya, kalau aku tahu, aku jawab. Kalau aku tak tahu, aku berusaha cari jawapan. It's on your fingertip. Internet depan mata, aku wiki-kan dia apa itu SLE. Aku dan dia sama-sama mendapat ilmu yang baru. Aku ajar dia; kalau kau ada masalah, kau kena berusaha untuk jadi kuat. Kalau kau tak tahu pasal sesuatu benda, kau bertanya. Kalau tak ada orang nak jawap soalan kau, kau Google. Dalam internet, semua ada. Mak bapa saja tak ada dijual.

Aku ctrl + history. Aku tau dia praktikkan apa yang aku maksudkan. Mulut aku cam cilabai, tapi dia mengambil kisah. Dan aku merasa hiba, dia menghargai apa yang aku maksudkan. Demi diri dia sendiri, dia kena berusaha. Aku tak boleh selalu memberi nasihat, aku tak boleh selalu menadah telinga mendengar masalah dia. Sebab aku sendiri tak suka mendengar masalah. Jadi, aku selalu cakap dekat dia; kita kena kuat. Aku tak tau apa masalah kau, tapi kita mesti kuat. Bila kita kuat, kita akan jadi berani. Tak ada sesiapa yang akan bantu kita, apalah sangat kudrat orang lain terhadap kita. Kita lagi faham pasal diri kita. Dalam masa yang sama, kita juga kena bantu orang lain. Tetapi itu boleh dilakukan, bila diri kau sudah kuat.

Kuat bukan saja dari segi fizikal, mental kena jaga beb. Kau jangan nak pandai2 nak nasihat orang, kalau mental kau dikuasai oleh perihal yang tidak sepatutnya. Tu pasal aku ckp aku tak suka dengar masalah. Macam hipokrit, padahal aku sendiri banyak beban fikiran. Macam aku ckp, kalau aku selalu fikir benda tu, aku jadi bosan dan sakit. Jadi aku selesaikan masalah, biar perlahan dan jangan gopoh. Kau nak cepat-cepat selesaikan masalah, tapi jalan berterabur. Aku malas nak buat keja dua kali. Hahaha..

Dah tinggal berapa jam lagi nak ke tahun baru Masihi. Tenang aja. Fikir yang bagus-bagus ya?

Saturday, December 26, 2009

Jake Sully kata hari ni harijadi dia. Oh!

Aku tengok jam kat henfon, it's 12.01 am by 26th of December, masa Jake Sully buat his last videolog. Dia kata that would his last videolog, kebetulan dat was his birthday. Kan Jake Sully buat pengorbanan untuk 'matikan' dirinya sendiri untuk kehidupannya di dalam dunia Avatar. oh kebetulan masa tu sudah bertarikh 26 Disember. Ya, another number ticked. Tiada sms wish diterima sehinggalah 1.17 pagi ni. Tak apa, tadi aku terima nyanyian Happy Birthday oleh kawan-kawan aku, lama dan baru dikenali masa dalam panggung lagi. Ya, midnite semalam aku pergi menonton movie Avatar. Jadi, untuk buat-buat happy, aku anggap je ke-best-an movie Avatar tu sebagai hadiah harijadi aku. Aku shopping rm212.00 utk beli barangan dari The Bodyshop. Hadiah untuk diri sendiri la tu. Dan ada beberapa benda lain bersifat material telah aku buat. It's my birthday, jadi i can do anything with my money, rite?

Aku nak share benda yang aku beli untuk diri sendiri untuk Disember 2009. Nanti aku blog kan. Salah satu azam untuk tahun 2010 ni adalah tahun 2010 adalah tahun kecantikan diri sendiri. Whatever itself, my friend Sarah said, women will get full bloom when they reach 30's. Aku pun baru baca bab2 umur 30 ni dari blog Miss Weed dan Mama-to-be Puan Noe. Full bloom ka, glows ka, tunggu sajalah. Tapi aku baru 29tahun, jadi untuk mencapai 30, kenalah sedia dari sekarang.

Alhamdulillah, setahun lagi usia meningkat. Tahun 2010, tahun mencari rezeki sebanyak mungkin. Ala, setiap tahun pun mesti target cam ni. At least, ada sesuatu yang besar hasilnya utk 2010. Ah, steretype nya pikiran aku ni. Tapi aku tak kisah, kalau kamu kisah. Muah.

Okla, off dulu. Selamat hari jadi yang ke 29 tahun untuk diri sendiri. Semoga diriku sendiri mendapat kehidupan yang lagi baik dan aku berdoa semoga kedua ibubapa ku diberkati dan dilimpahkan rahmat kesihatan dan rezeki yang banyak, aku berharap kesemua adik beradik aku diberikan rezeki kehidupan yang lazat nikmat dari Nya, seluruh keluargaku, kawan-kawan yang disayangi dan sesiapa pun kamu di luar sana.

Salam sayang, Mas.

Sunday, December 20, 2009

Cerita Kecil - 2

12 tin Cap Harimau masih berisi di hadapanku. Meja kami dihuni oleh 5 orang. 3 lelaki, peminum air Cap Harimau, aku dan kawan perempuan hanya minum Coke. Di meja-meja lain, lebih kurang begitu pemandangannya. Tambahan, ada pelayan-pelayan perempuan berada dalam pelukan di 3 buah meja sebelah sana. Oh, di meja ku ada seorang perempuan bernama Candy. Bukan aku yang memeluk, tetapi rakan lelakiku. Lagu demi lagu, asap rokok makin menyaluti tubuhku. Dan seperti biasa, dia datang duduk di sebelah aku. Gelas berlaga, antara dia dan kawan-kawanku. Dia pegang Cap Harimau, aku pegang Coke.

Apasal datang tak bagitau? Boleh aku datang awal tadi. Lainkali kalau nak datang, call dulu. Aku suka kalau kamu ada di sini.

Katanya sambil tangan menutup mulut. Mungkin dia tahu mulutnya berbau air Cap Harimau. Oh bingit di situ.

Seganlah kak. Tapi lepas ni please duet dengan saya. - Hahahaha..

Adeh, suara power. Aku lagi malu. Aku sudah tua ni, tak mampu dah.

Power ranger bleh la. Hahahaha.. Tak lah tua. Kalau rasa tua, sila duduk rumah. Perempuan tak boleh rasa tua, sesekali boleh. - Tambahku.

Ah, pandailah ko Mas. Nanti kau sudah tua, baru kau rasa apa aku rasa. - dia teguk lagi.

Nanti masa tu baru kita cakap ya kak. Kurang-kuranglah sikit minum tu kak. Ubat mujarab ghout tu, tak pasal-pasal 'tarik kaki'.

Hahaha..minggu lepas kaki aku terkena lagi. Entahlah Mas. Orang cakap kalau minum arak, boleh lupakan sikit nak pikir masalah. Ini tak, makin sakit kepala ada lah.

Aku ketawa, turn ***** untuk menyanyi. Wanita berumur 45 tahun itu, memandang jauh ke skrin.

Pelan-pelan la kak. Susah kalau berubah mendadak. Take your time. Anyway, how come your voice is so sedap or else menten?

Hahahaha.. kau jangan tak tahu. Masa aku umur 30, aku masih setia ke gereja. Kau taulah, kami pun diajar macam-macam di sana. Mungkin Tuhan terbalikkan hidup aku sekarang ni.

oh patutlah. Maksud kakak, diterbalikkan macam mana?

Dia teguk Cap Harimau lagi, sambil rokok disedut dan dilepaskan. Dia owner pub itu.

Ya la, dari ahli gereja, jadi begini pula. Aku pun sebenarnya tak pernah choose kehidupan macam ni.

Aku tidak mahu 'padan muka' kepada dia. Aku juga tidak mahu dibuat begitu oleh sesiapa. Setiap manusia berhak menjalani kehidupan walau payah mana sekali pun. Jadi, aku menghormati setiap kehendak orang lain.

Kakak pernah susahkan orang lain? Masih close dengan family?

Eh tak pernah. Aku bisnis untuk cari makan. Family suma ok. Cuma, i felt alone. Mungkin sebab aku ni divorced woman.

Kalau tak ada, tak perlu risau. But I know, there are several things yang saya tak perlu tau kan. Cuma as a friend of you boleh berharap, kakak boleh jaga kesihatan, do not take alchohol too much, even you did it so..or else tak menyusahkan orang lain. Setiap benda yang kita buat, mesti ada sebab. Salah atau tidak, just take it easy.

Itu la pasal, bila aku nak retire dari benda-benda ni pun aku tak tahu. Aku pun tak mahu selama-lamanya asyik difikir as a bad woman. Even aku tak jahat pun, tapi kau tahulah bisnis macam ni. Could'nt escape dari mulut-mulut orang kampung.

Take it easy kakak. Give yourself sometimes with a good thing or though. Kalau kakak selalu fikir benda cam ni, confirmed sebulan 3 kali injection muka pun tak cukup.

Dia ketawa, sambil tepuk2 lenganku.

Ah Mas, tu pasal aku suka kau datang sini. Aku suka berbual dengan kau. Even umur kita jauh beza, tapi kau tahu apa patut kau buat untuk seorang perempuan macam aku.

Kita, perempuan. Memang lemah pada emosi. Tapi kita harus saling memberi sokongan hidup. Memang senang kita meluahkan emosi. Tapi siapa yang mahu mendengar deretan cerita yang sebenarnya asasnya adalah sama. Pedulikan hal-hal yang lepas, tapi kita harus hidup..terus hidup..

Friday, December 18, 2009

Cerita kecil.

Aku duduk makan malam bersama 3 orang kawan di kedai makan itu. Terletak di sebuah pekan kecil, di tengah Sabah.

Hei, aku mau lagu Slank, Ku Tak Biasa. Ada nggak?

Tadi dia duduk di meja berhadapan denganku. Berbual jarak jauh. Dan kemudian, dia mengambil kerusi dan duduk di sebelah ku. Disuanya telefon bimbit Sony, memasang Bluetooth. Dia masih muda, layak ku panggil adik. Beza 3 tahun.

Ah, aku pikir kamu di sini tidak mengenali Kaka. Kamu pun tau lagu-lagu Indo?

Telefon bimbit, milik aku dan milik dia saling berdekatan. Aku paling senyum.

Jangankan Kaka. Kaka tayang bontot masa terima anugerah hari itu pun aku tahu. Peristiwa tayang bontot itu kamu tau?

*Senyum manis aku terima, manis ku labelkan selepas aku melihat senyum manis penuh rahsia dari Ariel Peterpan semasa konsert dan showcase mereka di ibunegara beberapa tahun yang sudah.

Ku Tak Bisa sudah habis ku 'dapat'. Dan dia pergi ke sebelah sana, melayan pelanggan. Aku belek-belek lagu yang ada di dalam telefon bimbitnya. Serba salah sebenarnya, aku pandang dia. Seperti dia berfikir tiada apa-apa, percaya kepada aku 'meninjau' alatan komunikasi itu. Ah, sial. Banyak sungguh koleksi lagunya. Yang tidak pernah aku dengar nama band negara itu pun, banyak di dalam alat ini. Kemudian, dia kembali lagi duduk di sebelahku. Dengan rokok dan hembusan penuh hormat, tidak ke arah aku.

Biasanya orang-orang di sini hanya mengenali Dewa ataupun Peterpan. Nggak gitu?

*Aku memuat turun lagu Hujan dari Slank.

Terpulang dong. Aku selalu aja download dari internet. Macam-macam band yang nggak pernah aku dengar, aku download aja. Suka atau tidak, aku simpan aja dalam laptop.

Iya..aku tiba-tiba rindu Indonesia kala bicara ama kamu.

Kawan-kawan lain ku lihat menghabiskan makan malam mereka sambil menonton cerita bergerak di tv plasma sana.

Pulang aja deh..kalau rindu.

Dia senyum. Pelanggan kedai makan itu tidak ramai malam itu, sebab itu dia ada masa di sebelahku. 4 lagu aku dapat.

Aku mau balik. Nanti aku pinjam lagi henfon mu. Minta lagu deh. (padahal aku boleh download dari internet saja)

Bisa aja. Datang macam biasa ok.

Aku dan kawan-kawan pulang ke rumah. Online sekejap dan bersiap mahu ke alam mimpi. Aku pasang lagu Kaka. Aku tidur dengan lagu Kaka. Kaka memberi janji kepadaku. Ah, tiba-tiba aku teringat pada senyuman tadi. Sudah lama tidak melihat senyuman manis dari seorang lelaki. Bukan aku tak pernah nampak lelaki senyum kepada aku selama ini, banyakkk.. sangat banyak. Tapi bukan yang 'seperti' yang tadi.

Ini bukan proses jatuh perasaan. Jauh sekali.

Wednesday, December 16, 2009

Beri tangan kananmu.


Awal pagi semalam aku berdiri di tepi tebing, berhadapan dengan hempasan ombak dan dikelilingi bunga-bunga kecil yang sedang memekar. Awan di atas kelihatan biru dan angin mencium wajahku sampai aku rasa terawang. Aku menutup mata dan memicingkan telinga. Aku mendengar suara alam menyanyikan aku lagu-lagu keriangan yang tidak pernah aku dengari. Manusia tidak akan mengerti lagu keriangan alam. Dan aku juga manusia itu.

Bau-bau bunga ada di mana-mana. Aku masih memicingkan telinga dan membiarkan kulitku terbakar oleh panahan matahari pagi itu. Aku biarkan rambutku disaluti wap gegaram yang segar dari laut di hadapan ku. Aku biar tulang belakang ku sakit kerana berdiri terlalu lama menghadap ke depan sana. Aku biar badanku semakin 'pijar' kerana matahari mula memuncak. Aku biar dan aku masih menutup mata. Aku belum mahu melihat ombak bergurau senda dengan pantai di hadapan ku itu. Aku belum mahu melihat butir-butir halus benih bunga bebas berterbangan di sekelilingku kerana 'panahan' angin. Kalau boleh, aku mahu terus menutup mata, menikmati lagu keriangan malam sehingga bulan tiba.

Aku tahu bila bulan tiba, suasana menjadi gelap. Hanya tinggal desiran ombak, tinggal bau bunga-bungaan, tinggal lagi embun akan menapak di permukaan bumi di mana aku berdiri. Kemudian datang lagi si sejuk yang akan mendera badanku. Tapi malam belum tiba.

Cuba kamu. ya, kamu. Mari berdiri di sebelah ku. Mari merasa apa yang aku rasa. Mari aku berikan 'tenaga' ku kepadamu agar kau boleh merasa apa yang aku maksudkan. Mari ke sini untuk merasakan pijar matahari pagi, merasa bayu laut yang memanjakan aku, membau-bau bauan segar bunga-bunga liar di sekeliling aku ini.. Tapi kau juga harus seperti ku, tutup matamu. Dan aku akan memegang tangan kananmu dengan tangan kiriku, agar kau tidak janggal dengan permulaan keadaan itu. Aku boleh merasa getar takutmu sekiranya kau takut. Tetapi janganlah kau takut, percaya kepada aku yang memimpin tanganmu untuk merasai keadaan ini. Cuba diam-diam dan bebaskan perasaan ragu-ragumu.

Pembaca ku, aku cuba berinteraksi kepada kamu melalui emosi penulisanku. Rasakah kamu? Tinggalkan komen di ruang komen.


p/s gambar tiada kaitan dengan tulisan entri.

Wednesday, December 9, 2009

Rundingan sehari sebelum Aidiladha 2009. Apakah itu?

Saudara Pengarang yang dihormati,

Saya ingin bertanya secara jelas apakah prosedur polis ketika melakukan sekatan jalanraya ke atas kenderaan awam atau persendirian. Pengalaman saya begini, sehari sebelum AidilAdha yang lepas saya pulang bercuti ke Sandakan melalui jalan Telupid – Sandakan dengan menggunakan van penumpang berpermit jalan yang sah. Tiba-tiba van yang kami naiki ditahan oleh 2 orang anggota polis yang berkenderaan pacuan empat roda. Pemandu van terbabit segera meletakkan kenderaan beliau di tepi jalan. Seorang anggota polis yang berpangkat koperal bertanya kepada semua penumpang, tetapi soalan pertama yang beliau ‘jeritkan’ adalah; Siapa pakai paspot di sini?

Saya meninjau ke belakang van yang kami naiki kemudian meneliti anggota polis berpangkat koperal yang sedang memeriksa penumpang di dalam van itu. Terdapat 2 orang penumpang yang tidak mempunyai passpot, ini sekaligus membuktikan mereka berada di dalam negara ini tanpa dokumen perjalanan yang sah. Mereka dibawa ke kenderaan polis pacuan empat roda oleh anggota polis terbabit. Saya hanya memerhati melalui cermin sisi van. Dalam fikiran saya, sudah tentu mereka berdua yang tidak mempunyai dokumen perjalanan yang sah ini akan ditangkap dan dibawa untuk penahanan seterusnya. Tetapi saya hairan, tiada lori seperti Black Maria kelihatan di situ. Mengikut pengalaman saya, sekiranya sekatan jalanraya yang dilakukan oleh polis dilakukan, sekurang-kurangnya ada sebuah lori polis serba guna (Black Maria), dan beberapa tenaga anggota turut kelihatan. Sekatan jalanraya yang saya lihat ini, adalah seramai 2 orang anggota dan sebuah pacuan empat roda sahaja.
Kedua-kedua pemuda yang tidak mempunyai paspot tadi kembali ke van penumpang. Kemudian, kami meneruskan perjalanan seterusnya ke Sandakan, tanpa sebarang tangkapan dibuat. Di situ saya mula tertanya:

1) Apakah prosedur sebenar (oleh polis) bila melakukan sebarang sekatan jalanraya?

2) Kenapa 2 orang pemuda tanpa dokumen diri yang sah dilepaskan begitu saja?

3) Apakah ‘rundingan’ yang telah dibuat yang telah saya nampak sendiri melalui cermin sisi van?

Sekiranya ‘rundingan’ itu hanyalah untuk meraih duit belanja raya korban, saya berharap anggota polis yang terbabit segera melucutkan jawatan keanggotaan beliau dari pasukan polis negara kita. Saya malu bila mendengar sosek-sosek masyarakat tentang gejala rasuah, gejala menindas rakyat mahupun salah laku yang dikatakan telah dilakukan oleh mereka. Jangan fikir kerana anda memegang lencana polis, anda boleh bertindak sesuka hati di luar bidang kuasa anda. Mungkin anda tidak nampak kesannya pada hari ini. Tetapi insyaAllah, di masa depan anda mengalaminya.

________________________________________________________________

p/s : Artikel di atas merupakan percubaan pertama saya untuk menghantar artikel ke laman sesawang SabahDaily. Ini sekaligus untuk meraikan ulangtahun kedua blog saya (sejak Disember 2007) dan merupakan entri saya yang ke 300.

Thursday, December 3, 2009

Padi Huma dan Sungai Labuk.

Teringin nak berjalan-jalan tepi Sungai Labuk tu. Tinggi tanah tebing ni lebih kurang 2 tingkat bangunan.

Aku suka shot ni.

Oh, petang yang indah.

Makcik, empunya petak-petak sawah ni dan 'sulap' kecil beliau.

Lagi 5 hari aku datang jumpa kau!

Orang-orang yang tak berapa orang-orang.

Di kala otak sedang serabut sedikit, tiba-tiba aku menerima 'hantaran' dari atas. Macam tak sangka betul berdepan dengan ofis aku ni ada petak-petak padi. Aku tak sebut sawah padi ke bendang, sebab yang korang tgk ni adalah padi huma. Cuma ia ditanam di tanah rata. Berlatarbelakangkan pemandangan Sungai Labuk di bawah sana, makcik berketurunan Dusun Tamparuli ini menegur kedatangan kami. Oh ramah sungguh orang tua ini. Sebenarnya, mula-mula sekali kawan-kawan aku datang lepak bilik pejabat aku, tetiba dorg kata ada padi kat seberang jalan. Lepas pukul 5 petang, aku bergegas balik ke rumah mengambil dslr. Kemudian berlenggang kangkung ke seberang jalan untuk melihat padi huma dengan lebih dekat.

Subhanallah. Tak peduli apa kata korang pun, aku memang teruja gila dapat pegang padi yang sedang dalam proses akhir hendak masak, dan boleh dituai. Aku dah janji ng makcik tu akan datang minggu depan, sebab mereka akan 'mengomut' padi huma ni. Apa ya dalam Bahasa Melayu nya? Nak kata menuai, lain macam sikit caranya nak ambil padi tu dari batang-batangnya. Agak tinggi juga padi huma bila dah nak masak. Sib baik kawan-kawan aku, Zaiizairail dan Roslimah ni pun kepala rumba-rumba cam aku. Happy!

Okla, off dulu di sini. Jumaat dan Sabtu would be 2 days longggggggggg days for me. Penat tapi kena buat juga. Apa pun, happy. Muax.

Friday, November 27, 2009

RANAU - Siri 1.

suka benar aku tgk shot ni.

budak baju coklat tu memang begitu jela rautnya. gembira pun sama.

ini anak kepada salah sorang staff opis aku.

Acara pasang khemah, kapasiti 3 orang utk sebuah khemah. Masa ni baru kul 4 petang tak silap. Kabus ada di mana-mana wooo..

Seisi ambil beg dan keperluan lain.

Comel-comel kan?


Ah, lampu keta pun bleh jadi lighting ..hahahaha.

Salam Aidiladha semua. Apa kabar kawan-kawan? Aku harap kamu semua baik-baik belaka. Apasal aku malas sungguh nak update blog ni ya? Aku rasa faktor utamanya ialah line wireless yang sungguh lemah di Telupid. Oh, masa aku update ni, aku sedang berada di Sandakan. As i said, sini 3g signal for my broadband tak pernah mengecewakan bila aku online di Sandakan. Minggu lepas, aku berpeluang mengikuti Kem Serumpun bagi pelajar-pelajar sekolah rendah peringkat daerah Telupid. Seramai 300 orang pelajar dijangkakan akan mengikuti Kem Serumpun ini, tetapi yang datang hanyalah seramai 160 orang sahaja. Aku tidak tahu di mana silapnya, tetapi seharusnya para guru, para pelajar dan para ibubapa mengambil peluang ini memberi peluang kepada anak-anak itu merasai pengalaman seperti ini.

Sebenarnya Kem Serumpun ini sudah menempah tempat di Karambunai. Tetapi setelah menimbangtara faktor cuaca, akhirnya diputuskan untuk buat kat Ranau saja. Ketua program cakap, kalau hujan, mereka tak ada tempat yang sesuai utk ditempatkan sekiranya berkhemah di Karambunai. Kem Serumpun ini dilaksanakan di SMK Lohan, Ranau. Besar sungguh sekolah ni. Siap dengan perhiasan kabus setiap pagi dan boleh nampak puncak gunung Kinabalu dari kejauhan. Walaubagaimanapun, aku memang cemburu dengan budak-budak zaman sekolah sekarang ni. Pelbagai pemberian yang diberikan oleh Kementerian Pelajaran Malaysia untuk buat mereka selesa.

Kau tengoklah mereka ni. Beg, baju t-shirt program 2 helai, seluar panjang, kasut, stoking, pen dan buku diberikan kepada mereka. Khemah pula bukan alang-alang selesanya. Tak ada bayaran yang dikenakan kepada mereka. Kalau zaman aku dulu, jangan harap aku boleh rasa semua ni. Sampai aku terpaksa berbohong dengan mak aku, untuk joining aktiviti macam ni. Semua aktiviti masa di sekolah adalah berbayar. Tapi tak apa, menjadi survival hingga ke hari ini. Apapun, kita kena bersyukur apa saja yang diberikan oleh Tuhan kepada kita kan.

Program ni mengambil masa 4 hari 3 malam. Kira aku ni macam fasilitator la kat sini.Apa yang aku fasi-kan pun aku tatau. Aku lagi banyak ambil gambar, kadang-kadang aku jenguk juga keadaan pelajar kat situ. Almaklumlah, seronok juga bila bersama-sama mereka ni. Macam-macam karenah aku dapat tgk. Tapi yang pasti, mereka tak mesra kamera pun, sib baik ada bawa lens 300mm ni. Kalau tak, memang payah nak dapat shot muka candid yang ala-ala hepi dari dorang ni. Tak lupa aku nak bagitau, masa aku sertai program ni, ada 2 orang staff pejabat yang join sama. Ema dan Zaiizrail, mereka ni tak sampai sebulan lagi bertugas kat pejabat. Nampak cam pendiam dan pemalu, hah, bila dah berhari suntuk dengan dorang ni..aku memang tak bleh lupa sampai bila-bila. Tapi vacation aku kali ni sangat best kerana orang-orang di sekeliling aku semuanya menggembirakan aku. Terutama 2 orang teman baru tu. Walaupun aku beza usia sangat ketara, tapi aku cukup happy.

Aku juga hepi sebab bos aku berkesempatan untuk datang melihat program ni. Kebetulan beliau on his way nak balik Telupid untuk urusan kerja. Mula-mula dia mesej aku balik sandakan ke tidak, so aku bagitau la, aku follow ketua program ni ke Ranau. Macam-macam soalan dia tanya, aku sebagai p.a dia pun jawabla apa yang patut. Tak sangka juga beliau akan singgah semalam ke program ini. Tapi masa malam dia datang, dia tak sempat nak tgk keadaan pelajar sebab mereka semua sudah tidur. So, pagi esoknya barulah beliau sempat melawat kawasan perkhemahan dan memberi sedikit ucapan kepada anak-anak kecil yang berusia di antara 8 hingga 12 tahun.

okla, aku mengantuk pula. Nanti aku sambung la ya.

Tuesday, November 17, 2009

Fotografi buat aku lebih gembira.

Alat muzik bernama Sompoton. Masa aku ambil gambar ni, ini kali pertama aku dengar bunyi-bunyian dari Sompoton itu.

Ah, remaja-remaja daerah Kundasang juga tak kurang hebatnya dalam soal berpakaian.

Lama kan tak update. Ceh, motif. Macam ramai sangat pembaca aku. Tapi bila tengok statistik Nuffnang aku, ada lah juga pembaca blog aku ni. Serius, aku bukannya bz kerja pun. Kehidupan macam biasa saja, pergi kerja, balik kerja, online dan tidur. Minggu lepas aku tak jalan, sebab aku rasa macam penat sikit. Hujung minggu ni mungkin mahu ke Karambunai, ada event. Event apa? Kalau jadi dan dah pergi baru aku cita. Dah lama aku nak pergi ke Karambunai, antara pantai yang tercantik kat dunia. Tercantik atau tidak, tunggu depan mata baru aku nak percaya. Ceh, bajet macam aku dah pergi ke 100 buah pantai seluruh dunia ja. Haih.

Erm..rasanya lepas ni, aku nak letak watermark kat setiap gambar aku la. Dulu, aku dah pernah letak, kemudian off balik. Tapi susah juga rupanya. Ada sekali tu aku ambik sesaja suka hati gambar member, kemudian dia minta. Nak tak nak, jaga hati member, aku bagi saja la. Tak lama kemudian, terpampang kat facebook dia dengan hasil editan grafik kat gambar-gambar tu. Herm..aku terpaksa nak pendam saja la. Tak mau kecoh-kecoh walaupun aku terkilan. Siap member-member dia duk puji gambar tu atas nama dia pula. Aku bukannya kedekut pun. Apa la sangat 'tembakan' aku tu. Bagi aku, tak berbaloi hasil karya kau, bila orang lain yang dapat nama. Aku malas nak keluar segala lembu sapi punya konsep kat sini.

Dari pujian kita boleh perbaiki kelemahan, dari pujian juga kita boleh 'terjatuh'.

Aku dah ckp kat kawan aku tu, kalau nak gambar tu bleh, dengan syarat taknakla dia edit karut marut. Tapi ya la, dia bukan satu field ngan aku pun. Aku cakap banyak pun, kalau dia tak faham, seghopenyer aku cakap kat lutut. Kali ni, aku biarkan saja. Tengok keadaan ar, kalau aku baik mood time tu, aku bagi saja. Tapi jangan sampai melebih-lebih sgt. Penat tau buat kerja cam ni. Aku penah cakap, kalau kita ikhlas kita mesti boleh dapat gambar yang cantik. Cantik menurut pandangan diri sendiri la.

Aku dapat rasakan, hidup aku lebih gembira bila aku involve dalam dunia fotografi. Tapi aku tak la ekspos sangat. Kalau korang perasan ataupun minat dalam benda ni, korang bleh tahu dia tu masih newbie ke tidak. Aku ni masih newbie, tapi aku pantas nak tutup kelemahan aku sebagai newbie. Aku lagi suka ikut pala otak aku sendiri, sambil-sambil surfing idea orang lain. Ah, kalau aku boleh capture gambar yg ok (kalau aku letak BAGUS, macam bagosss sgt karya aku), kenapa tidak korang kan? Sejak involve benda ni, rezeki aku bertambah ruah, ramai sangat kawan yang aku dapat, banyak tempat aku dah jalan, usia dslr aku baru 1 tahun 5 bulan, tapi aku dah captured 5+++ keping gambar. Bagi newbie cam aku, kira 5000 keping ni sikit sangat, sebab bila aku tanya member lain, ada yang dah sampai kurang dari 12,000 keping. Aku cuba nak limited kan lagi pengambilan gambar sebab aku malas nak edit banyak-banyak. Itu pasal aku cuba set otak aku supaya ber-objektif bila ambil gambar, pantas angle apa aku nak gunakan dan sentiasa mencari idea yang baru. Nampaknya ciri yang ketiga tadi tu, aku belum puas hati setakat ni. Masih juga takuk yang lama.

Dalam masa yang sama, aku pun berazam nak kurangkan berat badan. Terasa sangat bila nak ambil gambar, aku cepat semput. Mesti ligat dan pantas bila nak ambil gambar, kalau tak, aku akan kehilangan moment yang sepatutnya aku ambil. Lagipun aku malu nak 'beraksi' dengan badan yang agak berjisim ni. Malu kat orang. Esok pagi2 (kot?) nak p senaman setempat je kot. hahahaha..Dalam masa yang sama, aku nak involve dalam photojournalisme. Aku pun sebenarnya tak tau lagi apakebenda photojournalisme ni. Aku baru tau sipi-sipi saja. Tapi yang pasti, aku memang minat bidang ni. Dan aku ada cita-cita unggul berkaitan dengan fotografi ni. InsyaAllah, mudah-mudahan ada happy ending nanti.

Kadang-kadang bila ada orang yang datang nak jumpa bos aku, tak pun tersesat nak berurusan ke pejabat sampai ke bilik aku, dorang mesti akan singgah sebentar jenguk2 kat dinding opis aku. Lepas tu akan tanya macam-macam soalan. Aku rasa lawak pula sebab aku terasa macam kurator la pulak. Kena bagi tau apa benda persoalan jawapan dalam gambar-gambar yang dorg tgk tu. Oh ya, aku tak snap gambar opis aku sendiri lagi kan. Nanti aku snap untuk korang. InsyaAllah.

Oklah, aku nak tido. Telupid tengah musim hujan sekarang ni. Sejuk sampai ke Subuh. Tu pasal aku sentiasa lalai. Ala, dari dulu pun lalai. Bila nak insaf pun tatau. Korang jaga diri baik-baik ya. Jangan nakal-nakal dan sentiasa gembira selalu. muax.

Tuesday, November 10, 2009

Jangan percaya. Tapi ambil iktibar.

Masa aku umur 17 tahun, makcik aku, adik kepada mak aku telah meninggal dunia. Masa tu, aku berkesempatan mengikuti upacara ritual keluarga sepupu aku itu. Oh ya, mereka bukan beragama Islam. Upacara ritual ini lebih kepada pengaruh budaya. Atau kalau aku salah klasifikasikan, aku minta maaf. Upacara ritual ini dilakukan pada hari ketiga selepas makcik aku sudah dikebumikan.

Untuk budaya mereka, mereka percaya pada hari ketiga roh mendiang (atau pengamal upacara) akan balik ke rumahnya sebelum mendiang pergi ke alam kematian. Aku duduk bersama kelompok anak-anak mendiang. Aku dan sepupu-sepupu aku memang rapat, tambah-tambah lagi tempat tinggal kami berdekatan. Sebelum upacara dimulakan, suatu sudut khas telah digubah dengan beberapa jenis barang keperluan. Ini termasuklah beberapa helaian pakaian mendiang, barangan kemas, hidangan kecil makanan dan minuman dan lain-lain lagi. Mereka mempercayai roh akan datang untuk makan dan minum disebabkan sebelum itu, mendiang dikatakan sudah lama tidak menjamah makanan secara normal kerana sakit. Ohya, mendiang meninggal disebabkan sakit. Aku sudah lupa sakit apa. Tapi mendiang mempunyai penyakit tiga serangkai. Kami, sepupu-sepupu, sanak saudara dan jiran-jiran sekeliling berkumpul di dalam gelap di ruang tamu. Memang scary la, sbb memang sunyi sesunyinya. Aku masa tu hanya tutup telinga dan tutup mata. Terlebih dahulu, ada ucapan dari sesekorang yang dianggap ketua di dalam upacara itu untuk upacara itu.

Juga tak lupa sebesen besar air dan terdapat bedak yang ditaburkan di sekitar besen air tersebut. Ini bertujuan untuk mengetahui sekiranya roh datang ke upacara itu dengan melihat tapak kaki di atas bekas taburan bedak itu. Upacara mati lampu seingat aku hanya mengambil masa selama 1/2 jam. Aku memang totally takutlah. Selepas 1/2 jam, lampu dipasang semula dan sanak saudara berpusu melihat sudut yang disediakan untuk mendiang.

Aku tak tahu keadaan itu sehingga kini.

Memanglah korang akan cakap benda ni mengarut. Tapi budaya orang lain kan. Cuma ada perkara yang lain telah berlaku, yang bagi aku misteri sehingga kini.

Mak: Hui, gembira betul kau ini. Kau tau kan kau sudah mati.
Mendiang: Tau ba. Tapi aku rasa sihat betul ni. Kau lihat perut buncit ku, sudah tiada kan.
Mak: Ya, mana sudah tu perut kau.
Mendiang: Kalau kau mau tahu, tadi ada orang-orang tu datang bawa berus paku. Dikasi keluar segala isi dalam badan aku ni. Di kasi berus. Jantung aku pun. Punya sakit. Tapi sihat sudah aku sekarang ni. Kau tengok.
Mak : Bah iyalah.
Mendiang : Tapi gatal-gatal ba badan aku ni.
Mak: Aih kenapa pula?
Mendiang: Adakah anak-anak aku kasi lap-lap saja badan aku. Macam mana aku mau pergi jumpa Tuhan dalam keadaan macam ni.

____________________________________________________

Mak yang bermimpi tentang keadaan itu. Aku ingat lagi mak menangis masa bercerita pasal mimpi itu kepada aku. Mendiang merupakan seorang yang pembersih ketika hayatnya. Esoknya Mak pergi berjumpa dengan sepupunya. Kebetulan semasa mendiang sedang diuruskan, Mak tidak mengikuti proses pembersihan itu. Mak terkejut bila dapat tahu, mendiang tidak dimandikan dan tidak dibersihkan sesempurnanya. Anak-anaknya berkeras tidak mahu membawa mendiang balik ke rumah untuk penghormatan yang terakhir. Ini bermakna, mendiang sempat dimasukkan ke dalam peti sejuk mayat sebelum di bawa ke gereja untuk disembahyangkan kali terakhir sebelum dikuburkan.

Alamat dari mimpi itu memang betul. Aku diajar untuk tidak mempercayainya, tetapi dalam masa yang sama aku menimbang tara tentang teladan yang aku dapat. Aku juga percaya salah satu cabang ilmu adalah dari mimpi. Aku menghormati budaya orang lain, namun dalam masa yang sama hati aku sayu bila mengenangkan mendiang dibuat sebegitu rupa. Mak dan bapa memang marah kat sepupu-sepupu aku. Tapi apa nak buat, benda dah berlaku. Cuma kita yang masih hidup ini mengambil kisah ini sebagai teladan.

Hidup ini banyak misterinya. Terpulang pada kau bagaimana kau mencari jawapan-jawapan terhadap misteri yang berlaku. Apatah lagi, diri kita ini lagi kerdil di sisi Tuhan.

Sunday, November 8, 2009

Tik-Tik-Tik-Waktu-Berdetik.

Bobo hilang dari rumah.

Aku tak layan facebook since Rabu minggu lepas.

Blog dah berapa lama tak jenguk.

Nikon, tiba-tiba lens stucked, aku tak pernah pakai since dari Kundasang. Cuak. Tapi dah ok.
Jumaat lepas, aku pergi Kota Kinabalu, ingatkan naik Kudat, tapi aku macam tak sihat, jadi kensel la.

Aku tengok wayang dengan Neo, cerita The Ninja. Sumpah, ngeri. Bagi aku, kira ngeri.

Aku dah dapat movie 500 days to Summer. Tengah tengok. Bit bored tapi tahula ending dia camana.

Aku borong dvd movie packed in 1, 12 buah movie dengan harga RM45.00 saja.

Bruno, cerita gay.

Aku beli gelang kristal 7 biji untuk budak opis, dapat free 1. Taktaulah dorg suka ke tak? Tak suka tak apa.

Aku jumpa 2 orang kawan lama yang sangat dirindui. Tetapi disebabkan 2, 3 buah perkara, aku tak dapat jumpa lama dengan Fazilla. Cuma makan malam dengan Chi Jian di BB Cafe, Gaya Street.

Aku keluar supper dengan Syuk, Amat dan 1 new fren kat Saadong. Then, dorang bawa aku jalan-jalan ronda KK.

Dapat tengok Laut China Selatan dengan kadar air pasang yang bikin takut.

Tiba-tiba aku di dalam stage yang aku rasa sedikit out of track. Blur. Seminggu dah.
Minggu ni aku tak balik Sandakan.

Tak lama lagi nak cecah 29 tahun. I'm ok with it.

Aku baru beli salah satu novel Norhayati Ibrahim, dia try jadi penulis thriller pula ya?

Kipas siling di bilik aku rosak. Kenalah pakai aircon yang kurang gas tu.

Sudah 2 kali perjalanan jauh, aku muntah dalam bas. Masa balik dari KK, aku siap2 telan ubat muntah.

Aku agak melo-melo-melo sejak 2, 3 hari ni. Mungkin nak period.

Aku dah stat minum Kopi 24 Inci. (motif nak kurus, ceh!)

Aku kata pada dia, aku menolak isu poligami disebabkan takut jangkitan penyakit.

Aku beli silver earing fake diamond. Manis sungguh wajah aku.

Jadi member club BodyShop dengan RM20.00 pendaftaran. Sapa nak beli produk, pakai kad member aku. Bleh dapat less sampai 30% (hari tertentu saja)

Kepada perempuan-perempuan (tertentu), jangan la buang anak lagi. Aku benci.

Kepada lelaki-lelaki (tertentu), kau fikir perempuan yang kau buntingkan berkali2 tu alien-hamba-seks ko?

Aku tidak kisah siapa pilihan hidup kau. Tapi kalau kau tak suka berkongsi, ko jangan mengongsi-percuma perasaan pada lelaki yang sudah berkahwin.

Kau sudah dewasa, kalau kau berani jadi survivor dan sudah tidak tahan dengan masalah-cam-apa, penceraian mungkin jalan terbaik. Bukan 2 tahun, tapi sudah berbelas tahun.

Kau sudah besar dan sudah ada tanda-tanda riak. Jadi aku tidak mahu menasihati apa-apa lagi kepada kau.

Aku rindu pada kau. Tapi, kau sedang membuang aku perlahan-lahan. Mahu aku pertahankan saja hubungan itu, tapi aku sudah kehabisan lelah.

Kau manusia cemerlang, tapi kau tak pernah cari pun cemerlang yang aku nampak dalam diri kau.

Mungkin aku ada ilmu laduni, atau mungkin ini kesannya usia remaja ku dihabiskan dengan menonton televisyen, membaca bahan bacaan dan lain-lain.

Kalau isteri kau kata, dia izinkan kau berpoligami, jangan sekali kau percaya. Hanya wanita tanpa rahim saja yang berbuat begitu. Dia mahu kau terasa terharu dan berfikir kau tidak akan mencari lain. Padahal, kau sedang main mata dengan listing kau.

Aku benci perempuan lemah akal.

Dan, aku mengantuk sekarang. Kamu diam saja. Dan maafkan aku. ok?

Friday, October 30, 2009

Travel MODE : Kundasang (final)

Macam dalam Farmville kan..hahahaha

Semasa berada di Desa Dairy Farm. Oh Tuhanku!

Ladang sayur nyam! nyam! nyam!


Dia malu bila aku nak ambil gambar. Tapi aku suruh steady saja. Klik! Klik!

Indahnya Kundasang. Sejuk weh!

Pergh...cam dalam lukisan saja ni. !

Berapa lama nak tunggu habis entry ni daaa ? Ok, ini ada la yang final la ni (agaknya). Selepas dari melawat Kundasang War Memorial, aku menyewa kereta sapu untuk pergi ke tiga kawasan utama di Kundasang ini. Sebenarnya aku agak frust, salahkan diri sendiri dan orang tempatan di situ seolah-olah tidak dapat memberi maklumat yg bagus kepada aku. Aku bertanyakan soal tempat-tempat yang menarik di Kundasang. Aku nak pergi ladang bunga, ladang sayur..kiranya tempat yang selalu jadi kunjungan orang luar la. Tapi bila aku pergi tempat yang disyorkan seperti ladang sayur dan ladang bunga, aku sedikit upset. Ladang sayur bit oklah, cuma aku tak dapat pergi ke tempat yang benar-benar menggoncang jiwa aku untuk mengambil gambar. Ladang bunga lagi hampeh...tapi tak apa, at least aku dah sampai ke Kundasang.

Tambang sewa kereta sapu itu pun agak sedikit tak berbaloi (kot?). Aku bayar RM40.00 untuk perjalanan yang tidak sampai 1 jam pun. Tapi 'kemahalan' aku tu dapat di-cover oleh keindahan kawasan di atas tanah tinggi tersebut. Arah nak naik ke kawasan Desa Dairy Farm memang best sangat. Aku tau kalau kamu dah pernah pergi tempat ni, memang pun kamu kata best. Kereta yang aku sewa adalah kereta kancil saja. Kalau kamu nak uji kereta buatan Malaysia tu, tak payahlah. Selamba saja meredah jalan bukit yang agak tajam kat sini. Perghh...Aku macam tak berapa ada mood nak jalan lagi jauh. Driver tu nak bawa aku pergi Mesilau, tp aku kata next plan aku datang lagi. Kali ni aku nak survey dulu camana keadaannya. Tapi terus terang aku ckp, aku gerun melihat keindahan dari Desa Dairy Farm ni. Dari kejauhan aku nampak beberapa ekor lembu yang macam dalam iklan kat tv tu. Tambah-tambah lagi dengan udara yang sejuk, berlatarbelakangkan Gunung Kinabalu, membuatkan aku macam tak nak balik pun ado.

Betul kata, Haris.

InsyaAllah aku akan datang lagi. Aku nak pergi Mesilau pula kali ni. Tak lupa kepada National Park yang hanya terletak 10 minit perjalanan dari Pekan Kundasang. Kalau kamu nak tahu, aku selesai melawat kawasan sekitar dalam pukul 3.30 petang. Aku memang plan nak balik Sandakan hari tu juga. Rupanya aku hanya terlewat setengah jam, untuk turn bas ekspres yang seterusnya dari Kota Kinabalu ke Sandakan. Aku ingat aku nak sewa hotel saja, tunggu punya tunggu hinggalah pukul 5 petang. Kira macam dah resah dah. Sewa kereta sapu makin mahal. Nasib baik aku still masih simpan kad bisnis Sida Transportation untuk bas ekspres. Malangnya, bateri selfon aku pula kong. Pergh..malam sebelum tu aku dah charging habis selfon aku. Tapi korang tau la, udara sejuk di sini memang aku tak pernah alami lagi, even aku dah sampai ke Genting Highlands. Aku cuba on kan kembali selfon aku, sib baik boleh. Tapi lagi haru bila operator Sida Transportation kata akan ada bas dari Kota Kinabalu ke Sandakan pada pukul 7 malam. So, aku kena tunggu 2 jam lagi. Nasib baik operator tu baik juga, dia kata kul 6 ada bas dari Tung Ma Transportation pula. Fuh! Aku mesej kawan-kawan aku utk mengetahui jarak masa dari Kota Kinabalu ke Kundasang. Jarak masa hanyalah mengambil masa dalam lebih kurang 1 jam 45 minit.

Semasa menunggu bas, memang aku sedikit cuak la juga. Dengan keadaan pinggir jalan plus kawasan deretan utama gerai-gerai tepi jalan utama tu tak berlampu jalan langsung. Aku cuma mendapat sumber cahaya dari gerai tepi tu. Masalah utama aku masa tu ialah rabun malam / silau. Aku pernah critakan aku terlepas bas beberapa kali semasa aku masih bekerja di Kuala Lumpur pada waktu malam. Perasaan aku mmg la takut, sib baik masih ada orang yang berniaga di tepi jalan tu. Tapi terasa lutut aku dah makin kejang disebabkan kesejukan malam di situ. Sib baik aku sentiasa membawa shawl @ mafla hitam aku ke mana-mana. Walaubagaimanapun, memang la tak dapat menanggung kesejukan malam di situ kan. Driver keta yang aku sewa ari tu pun call aku 2 kali, bertanyakan sama ada aku dah naik bas belum. Aku dah cakap, kalau aku tak dapat naik bas malam tu, aku nak minta antar pergi mana hotel atau lodge yang murah. Tapi macam biasala, orang sendiri pun dia nak paw lebih. Sib baik pada pukul 7.45 malam, bas Tung Ma dah ada. Alhamdulillah, dan rupanya aku tak berkeseorangan di tepi jalan itu..hahahaha..ada 4 orang penumpang lain yang juga menunggu dalam gelap. kahkahkahkah..dengan selamat aku sampai kat rumah lebih kurang 1 pagi. Perghh.. best gila pengalaman aku ni kan.

Rasanya badan aku memang penat. Tak sampai setengah jam perjalanan, aku dah tertidur. Bila aku dah bangun, aku sudah berada di lokasi kira-kira 3 jam perjalanan dari Kundasang, iaitu Kg. Wonod, Telupid. Kalau bas ekspres tak berhenti utk singgah makan sekejap, aku tak terbangun kot. Bila bas jalan semula, aku tidur lagi. Kali ni aku terbangun bila tinggal 20 batu lagi ke Bandar Sandakan. Kahkahkah. Memang best... Tengah malam tu lagi satu problem, bila parent aku tidur agak nyenyak. Aku gegar pagar balkoni rumah aku, tapi dorang tak sedar-sedar juga. Aku teringat parent aku baru balik dari kebun keluarga kitorang, ofkos la penat. Adala juga dalam 20 minit aku kat luar rumah sambil nak terkencing bagai ada suma. Tiba-tiba aku dapat satu idea, aku ambik selipar yang kebetulan ada kat tangga rumah tu dan balik ke pintu utama rumah aku..hahahahaha..komfom la bapa aku terbangun. Bapa aku ni even dah tidur nyenyak, dia sensitif ngan bunyi-bunyian yang pelik (ke?). Tapi aku gegar pagar tu dia tak terbangun. Pagar pun terkunci kan. So, dapat juga aku masuk rumah akhirnya.

Oklah, ini saja penulisan aku kali ini. Aku harap ada sesuatu yang dapat kita dapat kongsikan di sini ok. Minggu ni, aku tatau aku nak pergi mana. Tengah tengok-tengok flickr juga ni. Yay! Jaga diri semua dan selamat berhujung minggu. Muax..


p/s aku edit gambar di sini dan kalau kamu kisah, aku suka.

Saturday, October 24, 2009

Travel MODE : Kundasang (2)

Aduh, kalau buat wedding reception or wedding photography kat sini mesti best gilak.

'Amaran' ada di mana-mana

Atas kiri : Sebahagian daripada English Garden
Atas kanan: Pemandangan regular bagi setiap orang yang datang ke sini
Bawah kiri: Tugu Memorial khas untuk pesalah perang yang gugur semasa 'perjalanan jauh' tersebut
Bawah kanan : Tiba-tiba aku rasa aku macam berada di Alice and The Wonderland punya taman. hahahaha.

Gerbang masuk, pemandangan regular la ni.

Susah nak dapat shot ni. Matahari tegak atas 'mata'

Sesiapa pun akan merindui tempat ini. Sebelah kiri tu merupakan dinding tanda bagi mereka yang telah terkorban dalam Death Marching tu.

Mereka berdua ni sungguh ramah. Merupakan pelancong dari Johor Bahru. Si Husband kata, dah dua kali dia datang kat sini untuk daki gunung Kinabalu. Tapi dua-dua event dia tak larat.

Kiri atas: Peralatan tinggalan Death March-man. Kamu boleh melihat ada beberapa buah sajak yang ditinggalkan di sini.
Kanan atas : Aku lupa, tapi macam sijil penghargaan la.
Kiri bawah: Kat sini kamu boleh bersantai sambil melihat dokumentari digital pasal Death March ni. Sejuk kat sini ni.
Kanan bawah: Jalan masuk ke kawasan Memorial.


Lambatnya nak update. Dalam seminggu ni, aku rasa aku penat sangat, tapi aku tatau la nak kata penat apa. Ahad (selepas dari Kundasang) aku pulang semula ke Telupid. Kemudian hari Isnin tu, ada sambutan majlis jamuan bersama pejabat kitorang peringkat daerah. Penat juga la nak arrange event ni. SIb baik aku ada skill managing event masa aku keja kat hotel dulu. Jadi, tak lah kekok sangat. Oklah. Lokasi gambar di atas adalah semasa aku berada di Kundasang War Memorial Park. Kira-kira 5 minit berjalan kaki dari Pekan Kundasang. Kehadiran aku disambut oleh seorang pakcik yang pada perkiraan aku adalah berbangsa Jepun. Tiket masuk ke sini adalah berharga RM2.00 bagi setiap pengunjung dewasa, manakala RM1.00 bagi pengunjung kanak-kanak. Kedudukan Kundasang War Memorial ni terletak di atas sebuah bukit kecil dan dihiasi dengan perhiasan landscape hutan yang sangat menarik. Bila menaiki tangga-tangga kecil untuk ke 'show centre', aku rasa nyaman betul kerana di kiri dan kanan aku dihiasi dengan perhiasan tumbuh-tumbuhan dan udara sejuk.

Ada member cakap, rasanya aku saja sedikit 'jakun' baru sampai ke tempat-tempat yang aku dah lawati. Itu aku tak nafikan, sebab selesai saja persekolahan aku dulu, aku dah merantau ke Semenanjung Malaysia. Dulu semasa kecil dalam usia 6 tahun, parent pernah bawa keluarga berjalan-jalan juga. Aku pernah melihat sawah padi menguning, proses menuai padi dan lain-lain lagi. Itu semasa berada di kampung mak aku, Tambunan. Aku pernah merasa moment menaiki feri angkutan Sungai Segama dan Sungai Kinabatangan. Tapi sekarang tempat-tempat tu dah dihubungkan dengan binaan jambatan. Dan sekarang ni, aku nak recall balik kenangan tu dan tak lupa mahu tujuan sebenar aku adalah untuk mengembara ke serata negeri Sabah ini dalam masa 1 tahun (kot). Bagi bulan Oktober, aku ada 3 siri pengembaraan iaitu Lahad Datu, Semporna dan Kundasang. Walaupun aku tak menjangkau ke pelusuk setiap daerah, tapi aku dah sampai ke kawasan utama di dalam daerah itu sendiri. Indahnya negeriku ini.

Oh sambung semula. Memorial ini dibina dan ditujukan khas kepada prisoner perang dari Australia, British, Tanah Melayu (pd ketika itulah), New Zealand dan mereka yang terbabit di dalam perang dunia ke 2; yang telah dipaksa berjalan selama berbulan-bulan dari Ranau ke Sandakan. Ramai prisoner yang telah meninggal dunia sama ada ketika dalam perjalanan mahupun ketika sampai di Sandakan. Ini berikutan cuaca hujan dan lembab sepanjang 'perjalanan berdarah' itu. Terdapat 4 buah taman utama yang ada di sini iaitu The Australian Garden, The English Garden, The Borneo Garden dan The Contemplation Garden and Pool. Kesemua taman ini dibuat merupakan kombinasi beberapa buah negara yang terlibat di dalam Death March tersebut. Sebelum melawat ke taman-taman itu, kamu boleh la menonton terlebih dahulu previu mengenai Death March ini di show room di situ.

Semasa aku melawat memorial ini, kelihatan beberapa rombongan keluarga mahupun kawan-kawan yang datang ke sini. Aku sempat di sapa oleh seorang pelawat dari Johor Bahru yang datang bermesyuarat sambil melancong di sini. Pada perkiraan aku, mungkin dia ni adalah jurugambar kepada kumpulan itu. Aku tengok dia lagi suka setting automatik masa ambil gambar, dalam masa yang sama aku bagi tips pada dia untuk guna setting white balance pada dslr dia. Sebab dia pun guna light speed, sayanglah kalau tak apply kan. Dia tengok gambar2 aku, aku tengok gambar2 dia pula. Macam biasalah, kami berdua pun newbie. Kawan-kawan dia pun siap berkenal-kenalan ng aku pula. Dia pakai dslr Pentax, dan dia terkejut bila nampak Nikon 80 aku.. ahhahaha..siap tanya aku pakai lense apa benda semua tu. Oh, saya pakai kit lense dan zoom len 300mm saja, kataku. Ada lah hamba Allah yang bagi pinjam kat aku nikon d80 tu. Memang sedap dengar bunyi shutter masa 'menembak'. hahahaha..Tapi sampai sekarang aku still tak puas hati kot.

Seronok juga bila berjalan sendiri. Ramai stranger aku jumpa, dan berharap aku boleh berjumpa lagi dengan mereka di masa depan. Siapa tahu kan. Tapi aku masih tak putus-putus harapan nak ajak kawan-kawan aku supaya join aku di dalam setiap siri pengembaraan aku ni. Rasa takut tu memang sentiasa ada. Kalau kamu yang tak kenal aku, kalau nak join aku amat alu-alukan. Tapi kos tanggung sendiri la ya, dan mesti ada jati diri traveller yang sangat tinggi. Aku anggap ini adalah latihan untuk diri aku sendiri sebelum aku ke luar negara la pula. InsyaAllah.

Untuk orang luar, di Sabah ini terdapat bermacam-macam lokasi yang sangat mengkagumkan untuk dilawati. Aku kira, orang Sabah sendiri pun (mcm aku sebelum ni) belum berpeluang untuk melancong di dalam negeri sendiri. Aku harap blog aku ini boleh menjadi platform kepada kamu untuk mengenali negeri Sabah ini. Indahnya negeriku....

Akan bersambung..

Wednesday, October 21, 2009

Travel MODE : Kundasang (1)

trNampak tak?

Bestnya kat sini. Hari-hari tengok Kinabalu, komfem rabun bleh hilang.

Kat sini kalau buat wedding photoshoot lawa tau.

Pemandangan di sana agak berawan sedikit.

Sabtu lepas (17 Oktober 2009), aku berjalan-jalan pula ke Kundasang yang terletak kira-kira 4 jam perjalanan dari bandar Sandakan. Ingatkan aku nak direct selepas waktu bekerja Jumaat sebelum tu, tp hati terasa berat pula. Lagipun aku tak berapa familiar sangat dengan Kundasang. Jadi, aku decide bertolak pada pagi Sabtu. Masa tu pula, aku baru nak stat demam panas sebab kena hujan masa aku sampai kat Sandakan. Tapi tetap gagah mahu meneruskan perjalanan. Aku menaiki bas ekspres menuju arah ke Kota Kinabalu dengan harga tambang RM 30.00 pada pukul 7.30 pagi. Kemudian bas ekpres berhenti untuk singgah makan di kawasan Kg. Wonod, Telupid. Masa tu aku belum lapar lagi pun, sebab aku dah makan nasi goreng masa kat rumah lagi. Mak bapak aku tak ada kat rumah, mereka bermalam di kebun keluarga kami. Masa singgah di persinggahan Kg. Wonod, aku hanya membeli ubat minyak Cap Kapak, panadol, keropok ikan dan air mineral saja. Aku berasa pening sedikit dan demam. Boleh pula terlupa membawa bersama ubat salap Vicks aku, yang sebenarnya aku akan bawa ke mana-mana saja.

Kali ni, aku tak bercadang mahu bermalam pun. Sebab aku dah target aku boleh pegi balik dalam masa satu hari. Sebab jarak 4 jam bukan jauh bagi aku, aku dah pernah pergi balik Kota Kinabalu - Sandakan dalam masa 1 hari pun. Hari Jumaat tu, aku surfing kat internet pasal Kundasang ni. Biasanya aku tengok kat Flickr.com, kat situ aku bleh nampak tempat-tempat utama yang dilawati di Kundasang tu. Tak pun, kat blog-blog sesapa yang aku google la. Aku siap tanya kat kawan-kawan yang tinggal berdekatan area ng Kundasang untuk tanya cuaca kat situ. Sebab Sandakan agak kehujanan sehingga ke Telupid pun. Telupid ke Kundasang hanyalah 2 jam perjalanan. Aku takut kalau aku pegi time hujan, adanya aku dapat sakit kesejukan (apakah nama tersebut). Hhahahhaha.

Aku sampai kat Kundasang lebih kurang pukul 12.30 tengahari. Aku memang dah lapar time tu pun. Sampai saja kat Kundasang, aku pun menuruni jalan bukit kecil menuju ke kawasan bangunan pekan tu. Kat tepi jalan tu ada orang berjualan durian. Hahahaha..aku beli sebiji dengan harga RM 3.00 sekilo. Kebetulan berat durian tu pun sekilo, so aku minta bukakan dan menikmati durian sambil memandang gunung Kinabalu yang tersergam tu. Aku tepengaruh dengan cerita sekuel seperti Lord Of The Ring dan Harry Porter. Bila aku pandang gunung Kinabalu tu, bagaikan ada kuasa yang memerintah kejam di situ. Aku terasa macam dipanggil-panggil untuk melihat sendiri apa yang 'ada' di situ. Kalau tak ada aral melintang, seperti yang kamu (mungkin) tau, aku akan mendaki gunung Kinabalu pada Disember ini. Aku tak pasti aku mampu atau tidak masa mendaki nanti. Haih.

Menikmati durian di kaki gunung Kinabalu memang mengasyikkan. Dalam masa yang sama, aku dyhedyrated juga. Tak cukup air. Kan aku ckp aku demam, dah tu udara di situ pula sejuk dan lembap. Badan aku dah rasa lain, tapi aku tetap nak jalan-jalan juga. Semangat kena ada. Tips aku kali ni, kalau hendak travel, mental mesti la sediakan pada tahap maksima. Jangan harapkan keindahan yang bukan-bukan pada sesuatu tempat. Aku takut kamu akan kecewa kalau kamu tak dapat tengok apa yang kamu mahukan. Cuba belajar untuk hidup susah di mana pun kamu berada. InsyaAllah, kamu akan berasa seronok sepanjang perjalanan dan bila-bila masa untuk dikenang.

Sambil aku menikmati durian, aku berbual-bual dengan penjual durian tu, suami isteri pada perkiraan aku. Mereka tergamam bila aku kata, aku datang seorang kat situ. Walaupun aku orang tempatan sendiri, tapi kata mereka cukup berani menikmati perjalanan itu seorang diri. Tambah-tambah lagi bila mereka tahu aku masih single. Tak lupa mereka menasihatkan aku agar menjaga diri walau di mana aku berada. Itu antara pesanan yang aku sentiasa ingat walau di mana aku berada. Untuk pengetahuan kamu, aku suka berbual dengan stranger. Bila aku berbual dengan stranger, aku mendapat 'perasaan' yang baru..aku susah nak terangkan macam mana. Mungkin sebab aku selalu 'berperasaan' dan teringin ke suatu tempat yang aku tak kenal sesapa dan orang tak kenal aku pun (baca: macam aku ni superstar!! uwekk!). Seronok weh. Tak apa, aku jalan-jalan dalam negeri aku dulu, kemudian menimbang-nimbang untuk ke luar negara pula. Mungkin sekarang ini aku menyedut udara segar di Kundasang, esok-esok berpeluang ke Shimla, India. Wah!

Aku percaya, di mana ada keinginan, di situ ada kemampuan.

off dulu, nantikan siri seterusnya.

Sunday, October 18, 2009

Travel MODE intro : Helo Kundasang


Menikmati durian berlatarbelakang Gunung Kinabalu dan udara yang sejuk. Ah! Memang mengasyikkan.

nanti full update, yo!

Thursday, October 15, 2009

Dinding (ini sebenarnya gambar hariraya lepas)



Berbaju kebaya: Dina.
Berbaju t-shirt: Acok


Hanya perlukan dinding dan pencahayaan dari matahari saja. Senang kan? Goreng sikit dengan Adobe Photoshop, bubuh gelap sikit kat tepi.

Wednesday, October 14, 2009

Travel Mode : Lahad Datu to Semporna - Akhir

Entri ini adalah siri akhir bagi Travel Mode aku dari Lahad Datu ke Semporna. Rasa macam tak puas masa ke Semporna. Aku dah jalan banyak tempat di Malaysia, tapi setakat ni Semporna buat aku rasa rindu nak datang lagi. Entahlah, mungkin environment kot. Sayangnya, selepas waktu aku check in kat Dragon Inn, bateri dslr aku dah kong. Masa aku kat Telupid, aku dah ejas-ejas rasanya bleh lagi bateri dslr aku tu. Sebab biasanya kalau tinggal satu bar, aku boleh dapat banyak shot lagi. Tapi aku lupa, aku ber-ekon sepanjang malam di Hotel Ocean Lahad Datu, lepas tu pula masuk Dragon Inn pula. Haih. Camanala nak naik Gunung Kinabalu pula nanti ni?
Bot ni parking kat depan reservation

Pagi Sabtu di depan bilik aku.

Ni la bot Pala'uh.

Aku terloncat bila mula-mula nampak binatang berbulu hitam ni. Mula-mula aku nampak badan cam anjing, tp terkejut bila nampak tandok dia ni. Kambing rupanya!


Memang rasa rugi bila aku tak terbawa charger dslr aku. Biasanya aku akan simpan dalam beg retro aku tu skali dengan kabel. Aku merancang sekali mahu ke Pulau Mabul pada hari Ahad tu. Kawan aku dah ejaskan bot, tapi nasib baik dia tak dapat reach aku. Mungkin hikmahnya macam tu la. So, next November aku akan ke Semporna dan melawat pulau-pulau sekitar lagi. Terdapat sebuah pulau yang sungguh unik pemandangannya dari arah Bandar Semporna. Bila aku selidik, rupanya itu la pulau yang bernama Pulau Bohey Dulang. Kalau dari daratan, kelihatan macam badan orang sedang tidur. Korang boleh nampak kebiruan laut yang mengelilingi Pulau Bohey Dulang tersebut. InsyaAllah, akan ku sampai di sana. Mesti!

Kahkahkahkah...fast food KFC. Eh! CCKFC = Cham Chung Kee Fried Chicken

Terpaksalah aku men-snap menggunakan selfon aku. Selfon aku Sony W880i memang tak menghampakan. Aku kurang gemar teknologi selfon ni, tapi bila aku tgk outcome yang korang tengok ni, aku berpuas hati. Sayangggggg selfon aku!!!!Tapi ada lagi satu masalah, hari tu aku tak boleh update blog aku dengan gambar-gambar dari Semporna. Aku fikir aku terlupa bawa extension usb untuk memori kad selfon aku tu. Selepas melawat Live Aquarium, aku segera ke Bandar Semporna. Lagi haru bila tak semua kedai ada jual selfon Sony. Hinggalah aku jumpa kedai jual barangan Digi set. Ada kedai yang aku pegi, bos dia awal-awal lagi ckp dia tatau apa-apa yang dia jual kat kedai tu. Dia suruh aku datang semula Isnin sebab pekerja dia sedang bercuti. Bunguk punya bos! Last-last bila aku sampai kedai Digi, dia tunjukkan extension utk memory card brand lain, aku terfikir rupanya aku ada extension tu. Haih....bila sampai kat bilik hotel, memory card aku tu blocked la pula. Jadi tak boleh update langsung.

Terasa macam mini Petaling Street pun ada.

Masa aku balik Sandakan, aku bawa selfon aku p kedai gambar. Pun tak bleh transfer gambar, sebab pekedai tu kata Selfon aku, virus dah blocked. Jadi, kenala pakai bluetooth dan burn dalam CD. Hahahaha....Herm, ada kawan-kawan yang anggap aku dah gila, bila aku travel sorang-sorang ni. Habis, aku ajak korang pun bukannya korang nak. Masa tak sesuai la, jauh la..boring betul. Tu pasal aku pegi sendiri. Tapi bulan November ni aku akan pegi lagi. Untuk next trip bagi bulan Oktober, 23-25 aku akan berada di Kota Belud bagi melihat sendiri Tamu Besar Tahunan Kota Belud. Tak sabar nak tengok koboi Bajau. Dalam masa yang sama, ada Pesta Gong di Matunggong, Kudat. Mungkin aku akan ke Simpang Mengayau, itu pun kalau sempat.
Pasar minggu hari Ahad, macam-macam ada jual kat sini ni. Meriah weh!

Kawan-kawan, kenapa aku travel? Dulu-dulu aku belum ada kemampuan pun hendak ke mana-mana. Hendak masuk persatuan di sekolah pun agak perit, sebab aku faham parent aku tak mampu nak sapot aku. Maklumlah, adik beradik lain pun masih bersekolah lagi masa tu. Sekarang ni, alhamdullillah. Banyak impian-impian aku sudah tercapai. Semakin banyak impian aku tercapai, semakin banyak impian baru aku cipta. Aku percaya tiada benda yang mustahil di dalam dunia, melainkan sesuatu keinginan dan impian itu tidak dibenarkan oleh Allah S.W.T.

Bila aku melihat air laut semasa makan tengahari di Dragon Inn, betapa alunan pergerakan air laut itu sungguh menenangkan. Apa lagi bila aku melihat peniaga-peniaga kecil yang sedang berniaga di tepi-tepi jalanan. Semua kehidupan yang ada di muka bumi ini mempunyai nasibnya yang tersendiri. Aku percaya kalau aku berusaha memperbaiki diri sendiri dan ayat-ayat kesyukuran tidak putus-putus dari mulut, rezeki dan segala impian itu akan tercapai. Jadi kenapa tidak kamu?

Aku suka suasana dalam gambar ni.

Maha Suci Allah.

Kawan tanya, berapa ribu aku dah berhabis untuk travel mode ni? Terus terang aku cakap, aku hanya bawa cash RM300 sahaja. Gaji aku bukan besar mana pun, tapi kad ATM memang aku dah prepare juga. Cuma ada satu masalah yang aku hadapi bila aku p travel. Aku suka makan. Macam pergi Semporna ni pun, aku suka sangat nak makan lobster. Tapi tak dapat lobster, udang biasa saja la.

Okla, aku menulis setakat ini saja la. Aku harap-harap aku dapat menyumbangkan maklumat yang berguna kepada kamu semua. Kalau kamu ada cadangan menarik tentang mana-mana tempat yang aku boleh lawati di Sabah ini, jangan segan silu bagitau aku. Kalau boleh aku nak pergi tempat yang tak berapa femes lagi, tapi selamat untuk dilawati la. Jaga diri baik-baik dan sentiasa happy selalu. Daa...



p/s Diriku terbuai bila melihat alunan ombak di sana.
Aku pasti datang lagi untuk terus melihat lagi.
Aku buang ingatan-ingatan yang memeritkan
Biarpun noda itu pergi jauh-jauh
Semoga hati ini sabar selalu.