Monday, December 17, 2012

Pelajaran Baru.

  



Mata berpisat-pisat tanda sudah mengantuk. Gambar-gambar di atas adalah hasil permainan baru. Bermain kamera slr dan ber-roll-roll filem.                                                                                                                  

                                                                                                                                                                                  

Saturday, December 8, 2012

Perempuan Bumi (1)



Kampung mu, ya?
Iya, bandar kelahiranku - jawapku melalui talian di sebelah sini.
Seperti di serang zombie. Aku boleh mengira berapa manusia yang ku lihat di dalam gambar ini.
Memanglah, tengah malam. Ini bukan Kuala Lumpur. Cuma bandar kecil di negeri paling timur.
Aku bergurau tentang zombie itu. Masakan marah?
Tidak. Tapi aku seolah-olah mendapat idea dari gurauanmu itu. Lihat saja gambar ini, hanya seorang berada di situ.
Ya, dia bukan pentakut kan? Berani berjalan keseorangan di tengah malam?
Aku fikir, kalau ada sampah sarap berselerakan, mesti keadaan bandar zombie  ini akan lebih berjaya.
Hahaha. Gila ya imaginasi kita?
Ya, memang gila.
What if, kalau bandar kau benar-benar diserang zombie? - Tiba-tiba aku teringat watak Nipis di dalam novel Zombiejaya.
Hahaha. Malas aku nak fikir. Tapi bagaimana, ya? Aku rasa aku bacakan dia Yassin ke? - Hilang akal.
Bukan ke zombie  ni hantu orang putih. Dia reti bahasa Arab?
Mana aku tau. Kalau ikut majalah Mastika, syaitan takut bacaan ayat Kursi.

Ketawa terburai lagi.

Kita semakin dewasa, ya? - katanya di talian sebelah sana. Aku memandang 'kosong' kotak perhubungan itu.
Ya, sedikit kebudak-budakan. Zombie  itu cerita zaman budak-budak dulu lagi dah tahu. Scary. Aku benci zaman budak-budak aku. Aku tak sepatutnya menonton cerita televisyen terlalu banyak.
Itu masa lepas, ya! Imaginasi zombie oleh aku itu cuma cerminan perasaan aku masa ini.
Hah? Cerminan perasaan? Ayuh, berterus terang.

(Diam)

Aku percaya pada perjodohan. Meskipun bukan berkekalan, er, contohnya 'cinta sampai mati'. Kamu tahulah kan?
Jadi, apa kaitan dengan maksud cerminan perasaan kau tadi?
Aku berdebar untuk malam ini. Aku sedikit bingung. Padahal aku ini manusia 'pemberani'. Cuma berbeza sedikit malam ini.
Rilekslah. Tenang saja dan bercerita. Aku punya banyak masa untuk kau.
Aku takut aku yang tak ada masa. Hahaha. Makin merepek. Tapi serius, gambar yang kita sedang share ini memang cantik. Kau ingat impian kita untuk travel bersama?
Ya..masakan lupa. Masa lepas, itu soal masa lepas...
Aku tahu, aku sudah melukakan kau..
Itu soal masa lepas, kataku. Sudah! Jangan pedulikan.
Mustahil kau tidak membenci aku?
Jangan petik api. Aku sudah mula belajar lupakan masa lepas. 
Kita berdua bodoh. Padahal banyak masa kita habiskan bersama. Bodohnya aku, tidak merasa 'cinta' sebenarnya wujud antara kita. 
Masa tu kita belum matang. Aku tak menyesal, dan sekarang kita masing-masing ada life.
Jangan. Aku masih sempat untuk mengubah segalanya kalau kau mahu.
Dan, kalau kamu mahu kehilangan aku sekali lagi, silakan. Kali ini lebih lama.
Kejap, ibu panggil. Jangan lari. Aku banyak benda nak cerita dengan kau.
Ok.
------------
SMS : Aku selalu ingat kata kau, tidak akan ada persahabatan antara lelaki dan wanita. 

-----------

Aku senyum melihat kiriman sms itu darinya. Mataku sedikit pedih melihat paparan skrin laptop terlalu lama. Mengantuk pun ada. Esok ada kerja perlu dihantar. Ok, sambil-sambil menunggu balasan konversasi digital dari dia, apa kata aku sambung buat kerja aku ni. Mungkin dia tengah berhias inai. Aku perlu terus senyum untuk keadaan ini. Tidak perlu menyesal, semua ada sebab kenapa begitu begini.

Mengantuklah. Aku perlukan kopi. Untuk tahan bersembang dan untuk menyudahkan kerja-kerja ini. Mari angkat punggung ke dapur dan sediakan minuman kopi panas.

----------
SMS: Tahniah ya. Kau dah musnahkan hidup aku. Aku benci kau. Jangan harap kau lepas.

----------

Sakit kepala aku datang lagi. Telefon bimbit masih di tangan. Aku cuba untuk bertenang. 
Satu persatu. 
Satu persatu. 
Satu persatu, aku aturkan fikiran.


Tuesday, November 27, 2012

Ujian


Manusia diuji dengan dua cara iaitu melalui kesenangan dan kesusahan. Manusia boleh menjadi riak di dalam kedua-dua bahagian hidup yang disebut tadi. Memang susah untuk bersederhana kata. 

Untuk kejadian hari ini, semoga bila aku senang, aku tidaklah memandang rendah dengan orang lain. Semoga bila aku susah, aku tidaklah memandang sinis kepada usaha-usaha aku. Hidup ini ada bahagian-bahagiannya.

Sunday, November 25, 2012

Sunday, November 4, 2012

Semalam yang hebat.

Aku bosan melihat aksara-aksara yang dikumpul-kumpul menjadi sebuah bacaan. Esok ada peperiksaan, begitu juga lusanya. Kemudian sehari kemudian, ada perkhemahan yang perlu dilalui. Kemudian, bergegas balik ke kampung halaman dan bercuti sehingga hujung Disember.

Semalam ada sedikit konversasi bersama adik perempuan. Berbincang hal-hal manusia. Ya, ada sedikit kelegaan di situ. Dari dulu, aku selalu menerima pendapatnya. Bukan semua, tetapi ada yang menjadi ingatan sampai ke hari ini. Bulan Disember ini, beliau akan bernikah kahwin dengan seorang pemuda pujaan hati. Aku berdoa, adik yang dipinjamkan ini akan berjaya dunia akhirat. Cuma aku harap dia tidak lupa pada tanggungjawab sebagai anak kepada ibubapanya.

Semalam juga ada konversasi bersama teman-teman rapat. Aku tidak tahu bagaimana aku boleh rapat bersama mereka sedangkan mereka dari lain kelas. Apa yang pasti buat masa ini, aku selesa keluar bersama mereka. Antara teman yang sanggup berselipar jepun bersama ku ketika ke pusat membeli belah. Itu satu yang kau perlu tahu, berselipar jepun ialah lambang kebebasan. Aku berdoa semoga teman-temanku ini menjadi manusia berjaya untuk dunia dan akhirat.

Habis di sini. Aku mahu menelaah pelajaranku. Buat bekalanku untuk menjawab hari esok. Ternyata aku melalui hari yang gembira semalam. Ada sedikit cerita peribadi yang mengganggu fikiranku, tapi hanya senyum jadi pengganti kata. Aha.

Thursday, November 1, 2012

Hal Perempuan.



Kadang saya tertanya, apakah yang membuatkan seorang perempuan (mungkin isteri atau kekasih) masih memaafkan lelaki yang banyak kali melukakan hati mereka.

Mungkin tulisan kali ini, berbaur sedikit kekeliruan. Mungkin berkait dengan kamu, atau memang berkait tentang kamu.

Melukakan bagaimana? Mental dan fizikal, maksud saya. Saya kurang pasti, adakah kesetiaan itu lambang isteri yang taat?  Setia pada lelaki yang selalu membuat kamu susah hati, takut dan tidak selesa. Itu setia yang bagaimana?

Kalau di dalam rumahtangga, syurga disimbolis terletak di bawah kaki suami. Tetapi suami yang bagaimanakah mempunyai syurga di bawah telapaknya? Kalau suami yang mempunyai syurga di bawah telapaknya, sudah pasti dia akan menyediakan mahligai kasih untuk isteri dan anak-anaknya. 

Kalau soal kesempurnaan yang mungkin kamu tuntut, saya rasa itu bukan helah belah diri terbaik untuk mengelak.

Saya teringat seorang teman. Bercerai dan merujuk semula. Suami berjanji menjadi suami yang baik, dan dengan sedar penyakit kelamin akibat persetubuhan dengan pekerja seks ada di dalam tubuhnya. Isteri merasa kasihan, lagi-lagi dengan ada anak. Bersatu kembali dan teman saya juga turut kejangkitan penyakit dari suaminya itu. Kemudian suami buat hal lama. 

Teman saya sakit. Saya pernah nasihatkan agar berfikir sedalamannya. Tapi katanya, dia bertahan hati kerana masih sayang. Sayang jenis apakah kalau sampai memudaratkan diri?

Saya keliru dengan soal perjodohan.

Tuesday, October 30, 2012

Mampir ke Pasar Besar.

   

Saya memang suka ke pasar besar. Terlalu banyak benda bewarna warni di dalamnya. Pasar besar di tempat saya tidak sesak, kebersihan di tahap sederhana dan membuatkan pembeli tidak kisah berlama-lama untuk memilih barang-barang keperluan dapur utama. Pasar besar ialah salah satu tempat yang paling saya gemari untuk merakam gambar. Kali ini dalam versi hitam-putih.

Monday, October 22, 2012

Kenapa kita jadi stranger?


20 minit tadi, aku melihat satu-persatu gambar milikmu sewaktu lawatan luar mu di dinding Facebook. Tiba-tiba aku jadi rindu. Aku masih ingat kali terakhir kita berjumpa pada malam itu, sebelum keberangkatan balik ku ke tanah lahirku. Itu 4 tahun lepas. Namun dalam selama 4 tahun ini, agak boleh dikira jumlah konversasi kita. Mungkin setahun, ada 2-3 kali aku mengirim mesej ke Facebook mu. Sepatah ku tanya khabar mu, sepatah juga kau jawab. Banyak ku tanya, hanya sepatah-sepatah kau jawab. Aku tak tahu apa terjadi pada kita. Atau kau memang sengaja?

Aku hanya memakan hati melihat paparan-paparanmu. Aku tahu kau sihat dan sibuk. Cuma aku benar-benar terkesan hati bila kita menjadi stranger antara satu sama lain. Aku selalu mengingat-ingat apa yang terjadi beberapa ketika sebelum pemergianku.

Kata saudara perempuanku, yang pernah juga kau temui; 

Kak, itu soal perasaan kak. Aku rasa kau telah 'meninggalkan' dia.

Ya, memanglah aku tinggalkan. Tapi bukan bermakna jadi stranger sebegini.

Aku tahu kau tahu satu perkara yang satu itu. Kau tahu dia lelaki macam mana.

Aku bisukan hati, pekakkan rasa. Takutnya aku bila memikirkan keadaan seperti yang mungkin saudara perempuan aku maksudkan itu. Aku juga benar-benar takut kehilangan rasa.


Semoga dibukakan hati kita yang keras. Dan, aku baru tahu, bukan Kuala Lumpur yang aku rindukan.

:(


Tuesday, October 9, 2012

Semalam-semalam yang hangat.

Saya ada seorang kenalan lelaki sebaya umuran sejak zaman persekolahan tinggi. Dulu saya berpeluang melihat beliau berpacaran dengan seorang perempuan, memakai baju kemeja petak-petak, berseluar jeans agak lusuh, sisiran rambut agak rapi. Pelik? Bukan begitu. Peluang itu bermaksud, beliau sebelumnya adalah potensi transexual. (budak-baru-nak-up-jadi-kakak-kakak)

Mereka keluar berpacaran. Sokongan
kawan2 melihat beliau menjadi lelaki sejati memang epik padu. Entah bagaimana, selepas kami semua sekolah tinggi, khabar menjadi entah ke mana. Saya masih ingat hari pertama melihat beliau menjadi 'lelaki'.

Mata tidak berkedip memandang, hensyiummm wa cakap lu.

Berpacaran, jalannya masih berlenggang dan memakai Jack Purcell. Sesekali 'tangan terpatah' bila membantu memegang beg tangan si perempuan, maksud saya kekasih hatinya.

Hampir 10 tahun selepas hari terakhir melihat mereka, saya berjumpa semula. Kawan lelaki saya itu telah menjadi transeksual sepenuhnya. Menukar jantina, apatah lagi kulitnya mulus dari saya. Bila ditanya menyesal atau tidak, matanya kelihatan kosong. 'Apapun, aku masih Islam, Mas. Doakan yang terbaik.'

Tiada doa yang bukan-bukan saya beri untuk dia. InsyaAllah.

p/s Apa rasa melihat sejarah kehidupan orang lain?

Monday, October 8, 2012

Perempuan Nan Bercinta



Tajuknya juga sudah cukup menarik untuk dilihat. Saya sedang bergaduh jiwa dan akal untuk memahami konteks ayat dan pengisian yang digunakan oleh Faisal Tehrani di dalam novel terbaru terbitan Institut Terjemahan Negara Malaysia (ITNM). Syiah, diskriminasi wanita, gaduhan hadis riwayat, peranan intelektual dan banyak lagi isu telah menjadi tumpuan pemerhati seantero. Ternyata kali ini Faisal Tehrani begitu berani menyuarakan intipatinya mengenai Syiah secara terbuka. Saya juga melihat banyak serangan-serangan pemberani pemerhati kepada si empunya penulisan. Beliau mengambil jalan senang; berdiam.Mungkin pemberani pemerhati sedang membaca semula apa yang ingin dimaksudkan oleh Faisal Tehrani. Saya masih belum sampai ke tahap 200 muka surat lagi. Bacaan ini perlu perlahan, agar tidak tercicir maklumat dan memahami apa yang ingin disampaikan. Saya, sejak zaman dulu lagi begitu susah untuk menerima laras Faisal Tehrani. Semoga dengan umur dewasa ini bolehlah saya mula menerima karya-karya beliau.

Kamu seorang Perempuan Nan Bercinta, Mas.
Ah, jauh. Tidak layak malah tidak masuk carta sekalipun.
Itu pandangan aku. Kamu kena hormati.
Terima kasih. Aku terima apa saja tanggapan.

Pufff.....

Sunday, October 7, 2012

Privasi



Perasan tidak, bila kita sudah lelah kita selalu memlih untuk bersendiri? Bukannya lama, tetapi bukan juga sekejap. Bukannya untuk menyombong, bukan juga untuk berpatah arang. Ada masanya kita sangat memerlukan ruang untuk diri sendiri. Melakukan perkara yang digemari kemudian meraih kesimpulan yang menggembirakan. 

Saya perlu waktu untuk menggilap keinginan yang satu ini. Saya mahu bermain-main dengan warna, tanda protes kepada diri sendiri kerana tidak pernah disiplin menajamkan parang diri. Mungkinkah masa yang lepas itu tidak sesuai? 

Saturday, September 29, 2012

Kau, yang dibenci.


Tadi saya dah taip panjang berjela, tapi dah padam semula. Menulis tentang rutin kebelakangan ini. Sekadar tajuk gah. Tulisan tadi membuat saya loya, mengingatkan perkara-perkara yang tidak elok. Saya cuba untuk mengurangkan tulisan hal-hal manusia sekitar saya. Kalau ada pun, mungkin ianya bersifat jelmaan dalam bentuk ayat yang lain. Terlalu banyak pahit maung yang saya hadapi semenjak kebelakangan ini.

Tanpa sedar, sudah hampir 7 bulan saya merantau menyambung pelajaran. Tinggal berbaki beberapa bulan lagi, saya akan meninggalkan gedung ilmu ini (bukan perpustakaan). Saya harap semuanya akan berlalu dengan tenang. Tempat sekarang ini banyak mengajar saya bersabar. Malahan sampai takat berdiam diri. Peralihan dari satu kelompok ke kelompok ini memang begitu payah saya adapt.

Masa depan? Saya kurang pasti. Teladan yang saya perolehi dari tempat ini membuat saya berfikir dua. Manusia lain menyuruh saya berfikiran positif tentang apa juga keadaan. Saya akur, tetapi lama-lama saya pula jadi confused. Entahlah.

Hari ini saya melayan lukisan. Saya masih melukis objek tiruan dari internet. Cuma mungkin ada beberapa bahagian yang ditokok tambah dan dikurangkan. Saya gembira dengan hobi baru ini. Dan harap, bakat melukis saya sentiasa bertambah baik.

p/s Hanya 2 perkara yang saya suka di sini
1) Pantainya
2) dan ?



Bajet 2013 Malaysia.


Pembentangan semalam oleh Pak Perdana Menteri. Diharap semua pihak berpuas hati.

Monday, September 24, 2012

Cubalah Mengerti.


Aku ingin dewasa bersamamu
Aku ingin hirup kopi terbaik di bandar ini bersamamu
Aku ingin mencuit kek kegemaran kau dan aku bersama mu
Aku ingin berkeliling kota merakam gambar bersama mu
Aku ingin bersepatu kasut yang paling simple bersamamu
Aku ingin membilang dandelion di padang liar itu bersamamu
Aku ingin menguis ombak di pantai itu bersamamu
Aku ingin menulis puisi setiap hari tentang kita bersamamu
Aku ingin selalu mendengar rutin seharian-seharianmu


cubalah mengerti.


(Tribute untuk crush hati: semenjak berbelas-tahun yang kelmarin)

Wednesday, September 19, 2012

Last nite.


Kabak-kabak bermaksud berdegup-degup. :D

Monday, September 17, 2012

Bakat itu untuk semua.


 Dulu saya selalu mengeluh yang saya tak boleh melukis. Selalu merasakan hendak melukis lukisan orang lidi pun tak boleh. Semua serba tak boleh. Memandang rendah kepada diri sendiri. Tapi ada sebuah sudut kecil di dalam hati saya selalu juga percaya, bahawa semua manusia mempunyai bakat kebolehan. Tuhan memberikan bakat kepada sesiapa pun, dan terpulang kepada kita sendiri bagaimana hendak menggunakan pemberian yang Tuhan bagi itu.

Sudah hampir 3 minggu saya melukis doodle. Entah, adik saya cakap lukisan seperti di atas disebut sebagai doodle, doodling. Purata setiap hari saya boleh menghasilkan 2-3 keping lukisan. Lukis dulu di atas kertas putih (kini buku sketch khas) dengan menggunakan warna, kemudian lukisan berkenan di-scan dan diwarna dengan menggunakan kesan digital software Adobe Photoshop. Mula-mula sekadar suka-suka, lama-lama ianya menjadi kebiasaan. Apa saja yang terlintas di fikiran akan diilustrasikan ke dalam buku sketch sebelum melalui proses mewarna digital. Saya tahu ianya bukanlah sesempurna mana, namun dari sudut hal lain saya berjaya membuktikan sesuatu; saya menemui sebuah lagi bakat di dalam diri saya. Alhamdulillah.

Indahnya pemberian Tuhan.
 

Terlalu manis.



@Pantai Borneo Paradise Resort, Kinarut,
Sabah.

Orang kata, hidup sekadar persinggahan. Kalau benar, aku sudah banyak kali melakukan persinggahan. Singgah meninggalkan kesan, ada juga yang tidak mahu meninggalkan kesan. Ada satu-satu tempat yang memberi kesan di hati. Terasa rindu untuk berjumpa sekali lagi. Bukan! Bukan manusia yang ku rindu, tetapi lebih kepada nostaljik yang memberi kerinduan sepanjang zaman. Hanya gambar-gambar menjadi pengganti kerinduan.

Kalau masa boleh diulang, aku mahu memilih-milih untuk kembali ke persinggahan yang aku inginkan. Aku mahu melihat kembali nostaljik memori yang telah aku lakukan. Tapi itu semua harapan, mungkin kita akan kembali ke zon masa itu, cuma sudah mengalami  takdir yang berlainan. Mungkin lebih baik, mungkin juga hanya perkara biasa-biasa.

Terima saja. Berhenti memahat kenangan yang bukan-bukan. Malu mengenang lampau yang tidak menyenangkan. Semoga Allah melindungi.



Sunday, September 9, 2012

Beach and Sea.

 
I truly love the beach and the sea. I do not care for tanning skin caused by the sun. The whining sound of the wind and strong waves always makes me calm and relaxed. I am resolved to take diving license and are about to learn swim.

Happy day.


I always have a desire to paint and create songs. But it seems until now it has not been achieved. Is there a easiest way to achieve all of our dreams? Below is a painting of my imagination. Hopefully there is a happy day, relax at home, keep draw and enjoy coffee with a delicious slice of cheese cake.

Just can not believe how far I could draw like this.

Saturday, September 8, 2012

Alam antah-berantah



Apabila kita mengambil keputusan untuk menjadi orang yang baik (dari sebelum), Tuhan akan menghantar orang-orang yang baik kepada kita. Tetapi kita jangan lupa, di dalam perjalanan itu memang terlalu banyak ranjau yang menyakitkan. Mengganggu gugat fikiran dan menjadi bodoh.Ujian-ujian ini menguji kesabaran.

Saya selalu berharap agar bangun pagi dengan wujudnya perkara-perkara kebaikan yang akan memberi mood yang baik sepanjang hari. Itu selalu terjadi, yang buruk juga selalu terjadi. Saya jadi malas untuk menimbang tara, what do's and don't's.

Mungkinkah saya sedang terperangkap di alam antah-berantah?

Thursday, September 6, 2012

Manusia romans dan bateri.





Semalam di kelas kuliah, pensyarah sains saya mengadakan satu eksperimen tentang perkaitan kuasa yang dihasilkan oleh bateri. Bahan yang digunakan adalah seperti mentol kecil, wayar kecil, bateri dan beberapa lagi bahan yang lain. Namun pensyarah sains saya menggunakan perlambangan hubungan romans manusia di dalam eksperimen itu. Diberi nama watak Mr. B dan Mrs. M.

Terdapat 10 lakaran ilustrasi bateri dan mentol diberikan. Pelajar diminta untuk meramalkan apakah yang akan berlaku kepada susunan-susunan bateri dan mentol tersebut. Simbolism berlaku di sini. Hubungan pasangan manusia romans harus ada pro dan kontranya. Hasil dari eksperimen bateri-bateri tersebut, ada kumpulan bateri yang menghasilkan cahaya yang sederhana, ada pula kumpulan bateri yang menghasilkan cahaya begitu terang. Yang terang itu adalah kumpulan yang menggunakan 2 biji bateri yang disusun tertibnya. Ya la, positif-negatif-positif-negatif. Manakala cahaya yang sederhana itu hanyalah mempunya sebiji bateri.

Tambah pensyarah berseloroh, untuk hubungan manusia yang 'terang cahayanya', kita memerlukan banyak komitmen. Material, motivasi, emosi dan lain-lain adalah rencah kehidupan. Sama ada sikit atau banyak item yang dimaksudkan, cahayanya tetap ada.  Manakala cahaya yang malap, mungkin hubungan manusia yang banyak ranjaunya. Poligami, curang, tidak komited mungkin adalah maksud cahaya yang malap itu.


Terdapat satu ilustrasi kumpulan bateri; negatif-negatif, positif-positif. Langsung tidak ada cahaya. Simbolism yang berlaku adalah untuk hubungan yang songsang. Cinta sesama jenis. Kita tahu hubungan sebegini tidak mendapat redha oleh pencipta KITA. Saya kurang pasti untuk rasa cinta sebegini. Hanya mereka yang tahu.

Eksperimen semalam berakhir dengan sorak manusia.



Tuesday, September 4, 2012

Persepsi versus niat. Manusia tidak pernah akan sama.


Kadang-kadang kita tidak dapat menerima teguran orang lain tentang diri kita. Kita berhak merasa betul, berhak juga merasa bersalah dan juga berhak juga merasa tidak apa-apa.   Apapun, teguran itu adalah persepsi pihak lain tentang diri kita. Tapi bagaimana pula sekiranya persepsi itu adalah bertentangan dengan pendapat kita? Contoh:

Ahmad berseloroh pada kita tentang kegemukan kita. Kita mungkin merasa sedih, mungkin juga membiarkan atau mungkin juga membuat sedikit provokasi. Kau, perfect sangat?

Ahmad mungkin terasa, mungkin juga masih menganggapnya balasan gurauan. Tapi dalam masa yang sama, Ahmad bercerita hal  itu kepada orang lain, menganggap kita ini tidak matang, membuka pekung kelemahan diri sendiri.

Katakan Ahmad itu sebagai majikan atau pun atasan kita. Dan orang lain pula, menegur sikap kita. Mengiyakan persepsi Ahmad. Sedangkan masa itu, kapasiti kita adalah mungkin kita berseloroh, menganggap Ahmad berseloroh, atau sedang bersantai?

Sakitnya hati bila mendapati persepsi itu tidak bersesuaian dengan niat kita. Kadang persepsi ini bias.

Tadi saya meminta maaf dengan pesyarah saya. Tidak membuat presentation dengan begitu mampan. Walaupun telah terjadi perkara persepsi versus niat kita. Manusia tidak pernah akan sama. Satu yang saya belajar, jangan mudah percaya kepada kemesraan orang. Semasa saya meminta maaf, beban perasan malu dan kecewa itu saya lantas hilang. Mungkinkah kemaafan juga juga penawar untuk diri sendiri?

Tapi timbul perasaan baru, tetapi maaflah. Ianya rahsia.

Jiwa Merdeka Tanpa Merdeka

Di sana sini provokasi tentang keadaan sebenar hari merdeka kedengaran. Sepatutnya begitulah, sepatutnya begitulah; banyak. Saya jadi bosan, lantas menjadi orang tengah. Memandai-mandai menjadi begitu patriotik, menegaskan kepentingan mencintai negara. Patriotik dan politik tidak dapat dipisahkan tetapi tetap mempunyai erti dan keadaan yang berbeza. Mungkin kelahiran Capricon dengan detail tentang horoskopnya mempengaruhi hidup saya. Poyo.

Perasaan pertama kali mengecat wajah, mencalit dengan 4 warna utama (biru, putih, kuning dan mereka) memang begitu berbeza rasa. Mungkin inilah yang dirasakan oleh mana-mana pejuang di dunia ini apabila mencalitkan warna-warna tertentu di wajah mereka ketika hendak pergi berjuang. Rasa seperti seorang pejuang, berani, tidak gentar, kuat dan apa ya? Ya, cintakan negara. Bukan semua mahu bersusah berpalit muka dengan warna, apatah lagi berjalan-jalan dengan wajah berbelang warna itu.

Manusia tidak pernah akan sama. Selalu berbeza. Itu saya sudah maklum dan kadang-kadang memilih untuk tidak mengendahkan pandangan sesiapa. Bukan keras kepala, cuma memilih untuk tidak mahu bersusah hati. Baik untuk saya, dan selalu 'buruk' untuk orang lain. Macam saya cakap, manusia tidak pernah akan sama.
Hari kemerdekaan ini, saya gembira. Malah setiap tahun.



Saturday, August 25, 2012

Gambar hasil kamera handphone.




Salam syawal untuk teman-teman.

Harap syawal ini semua teman-teman sentiasa ceria dan gembira. Keadaan saya menggunakan tema seperti biasa; pasang surut kehidupan. Hujan membasahi bumi malam, lebat dan dingin. Baru turun sebentar tadi. Kopi sudah habis, kunyahan rempeyek segera saya berhentikan kerana rahang sudah sakit. Lusa sudah kembali ke kampus dan bayangan tentang hidup yang messy sudah kelihatan.

Gambar-gambar di atas ialah hasil bidikan (?) dari kamera handphone Nokia C3 saya. Saya tak pastilah pandangan teman-teman tentang hasil di atas. Sekadar pandangan biasa dari langit, ketika melintasi ruang udara teritori Kota Kinabalu. Sejak akhir-akhir ini saya gian mengambil gambar menggunakan handphone. Tak perlu disetting itu-ini; seperti aplikasi handphone dan penggunaan kamera lain. Asalkan lighting semasa adalah cukup. Kemudian diolah semula di dalam software Adobe Photoshop. Sekadar mengubah angin dan saya berpuas hati dengan penghasilan gambar-gambar ini. Cuma kad memori hp saya mengalami masalah, terpaksalah saya menyimpan gambar-gambar di dalam badan kamera sebelum dipindahkan ke laptop.

Ada banyak lagi gambar akan menyusul.

Monday, August 13, 2012

Pengertian Survival.



Penulisan kecil di bawah ialah bawaan dari laman Facebook saya.

Petang semalam, saya dan beberapa org ahli keluarga saya pergi ke bandar. Penuh sesak, cuaca panas, dan ohh...pening. Kereta terpaksa parking jauh dari kawasan pembelian barang2, maklumlah bandar kitowang pun dah pandai jem dan kurang letak kereta taw. Auch..

Kakak saya pergi ke pasar, saya dan anak saudara(s) hanya tunggu di luar pasar. Biasalah berbelanja barang dapur untuk beberapa perut mmg t
akan cukup 1-2 bahai. Lalu berjumpalah dengan 2 orang kanak-kanak (mungkin berusia 9-10 tahun) yang bekerja sebagai pengangkat barang2 dgn menggunakan gerobak.

Sekolah lagi? - saya fikir mereka sekolah, sbb rambut kemas.
Tidak - agak malu2.
Tausug ikaw? Abang mu tu?
Iya, Tausug. Bukan abang tu, kawan. Satu bisnis, angkat barang ni.
Satu hari boleh dapat berapa angkat barang ni?
RM30 paling sikit, kalau skrg lagi byk dpt duit. Ramai org berbelanja.
Wah banyak tu. Bagi beliau? Mak bapa?
Nda pernah jumpa bapa, mama sudah ditangkap polis.
Habis tinggal dengan siapa?
Nenek. Nenek pun sudah tua, tapi masih kerja jual rokok.

See. Kau selalu kutuk PTI or mereka yang seumpamanya. Tapi kau tak tahu bagaimana mereka survive utk kehidupan seharian. Ketakutan, umur masih mentah, tiada ibubapa. Jenayah itu terjadi di mana saja. Tuhan tidak menetapkan bangsa mana yang akan jadi pembunuh atau pencaluk poket. Tetapi Tuhan menetapkan, mana-mana manusia yang rajin, pasti mendapat imbalan rezeki.

bahai - beg plastik
pencaluk - penyeluk
ikaw - kau
Tausug - suku kaum Suluk (suku sakat dari selatan Philipina)
gerobak - kereta sorong.

Thursday, July 26, 2012

Benda 'mati' yang bernyawa.


 Aku kurang membaca tentang teori-teori kehidupan manusia yang sudah dihakciptakan secara formal. Salah seorang manusia yang wujud dalam hidup aku berkata; hujah tidak mudah patah apabila kita mampu menyebut teori-teori kehidupan yang diinspirasikan dari luar.

Adakah ini bermaksud untuk mempertahankan diri sendiri, adakah kita perlu meng-quote-kan teori-teori kemanusiaan yang sudah didaftarkan itu?

I'm thinking - - -

Banyak hari aku fikirkan tentang pendapat manusia itu. Sudahnya aku kembali ke pangkal jalan, sebenarnya manusia boleh menentukan hala tujunya sendiri. Tetapi ideologi-ideologi itu haruslah berdasarkan pemerhatian serta pengalaman (positif & negatif) yang kukuh. Bukan membuta tuli, meluluh dan melampau. Hala tuju harus ada rujukan tetapi bukan mengikut acuan.

Berfikir - - -

Aku rasa hidup tanpa pegangan (sah atau tidak) sememangnya memberi impak yang besar. Baik atau buruk? Mungkin buruknya tersangatlah banyak. Aku pasti adanya lohong besar di dalam bahagian-bahagian hati apabila merasakan seperti 'untuk apa sebenarnya hidup ini?'. Contohlah, dia mengaku ateis atau tidak percaya kepada kewujudan Tuhan. Aku yakin sebenarnya seorang ateis itu sentiasa mencari Tuhan yang dirasakan tidak ada. Dia tidak sedar dia sebenarnya sedang menampal lohong-lohong kosong tentang ketuhanan yang dicarinya.

Sebab itu - 

Al-Quran adalah gabungan buku masa depan dan masa lepas. Al-Quran diturunkan dengan penuh tertib. Sebenarnya bukanlah aku tidak membaca tentang teori-teori kehidupan manusia, tetapi perbezaan pendapat yang wujud antara tokoh-tokoh tersebut menjadikan satu dimensi lain. Yang boleh bawa aku jadi ragu-ragu. Tapi kalau difikirkan, perbezaan-perbezaan itulah yang menjadi pelengkap tentang ilmu kehidupan. Cuma aku yang masih belajar, aku kena work hard untuk capai satu tingkat tentang kepercayaan terhadap kehidupan manusia. Sebab itulah, aku kini kerap menjadikan Al-Quran sebagai bahan rujukan paling ulung. Aku harap suatu hari nanti aku boleh mengintrepetasikan perkaitan-perkaitan kehidupan dengan rahsia-rahsia wahyu dari Allah.

Sunday, July 22, 2012

Bangkit.







Bangkit.
Saya lepaskan semua beban di pundak yang pernah saya simpan sendiri; satu persatu.
Saya tidak nampak itu adalah sebagai pengorbanan, tetapi sebenarnya mengurangkan perkara yang tidak lagi menjadi kepentingan buat saya.
Saya sudah kurang lelah, mengejar semua impian.
Tidak, beban itu bukannya sesuatu yang saya panggil impian.
Impian saya, masih kejap di dada.
Cuma yang saya lepaskan itu adalah beban yang tidak menghargai perhatian saya.

Apakah Allah menjawab doa-doa saya?
Ketenangan yang ada pada saya sekarang sangat mendamaikan.
Janji-janji dari Dia Yang Maha Berkuasa; saya teladani.
Saya melihat satu-persatu jiwa yang kotor terbang berkeliaran.

Kemenangan.