Tuesday, September 4, 2012

Persepsi versus niat. Manusia tidak pernah akan sama.


Kadang-kadang kita tidak dapat menerima teguran orang lain tentang diri kita. Kita berhak merasa betul, berhak juga merasa bersalah dan juga berhak juga merasa tidak apa-apa.   Apapun, teguran itu adalah persepsi pihak lain tentang diri kita. Tapi bagaimana pula sekiranya persepsi itu adalah bertentangan dengan pendapat kita? Contoh:

Ahmad berseloroh pada kita tentang kegemukan kita. Kita mungkin merasa sedih, mungkin juga membiarkan atau mungkin juga membuat sedikit provokasi. Kau, perfect sangat?

Ahmad mungkin terasa, mungkin juga masih menganggapnya balasan gurauan. Tapi dalam masa yang sama, Ahmad bercerita hal  itu kepada orang lain, menganggap kita ini tidak matang, membuka pekung kelemahan diri sendiri.

Katakan Ahmad itu sebagai majikan atau pun atasan kita. Dan orang lain pula, menegur sikap kita. Mengiyakan persepsi Ahmad. Sedangkan masa itu, kapasiti kita adalah mungkin kita berseloroh, menganggap Ahmad berseloroh, atau sedang bersantai?

Sakitnya hati bila mendapati persepsi itu tidak bersesuaian dengan niat kita. Kadang persepsi ini bias.

Tadi saya meminta maaf dengan pesyarah saya. Tidak membuat presentation dengan begitu mampan. Walaupun telah terjadi perkara persepsi versus niat kita. Manusia tidak pernah akan sama. Satu yang saya belajar, jangan mudah percaya kepada kemesraan orang. Semasa saya meminta maaf, beban perasan malu dan kecewa itu saya lantas hilang. Mungkinkah kemaafan juga juga penawar untuk diri sendiri?

Tapi timbul perasaan baru, tetapi maaflah. Ianya rahsia.

2 comments:

harjo said...

Kata maaf adalah jalur tercepat untuk mendamaikan hati.

Cik Mas said...

ya, that's the exactly