Friday, November 27, 2009

RANAU - Siri 1.

suka benar aku tgk shot ni.

budak baju coklat tu memang begitu jela rautnya. gembira pun sama.

ini anak kepada salah sorang staff opis aku.

Acara pasang khemah, kapasiti 3 orang utk sebuah khemah. Masa ni baru kul 4 petang tak silap. Kabus ada di mana-mana wooo..

Seisi ambil beg dan keperluan lain.

Comel-comel kan?


Ah, lampu keta pun bleh jadi lighting ..hahahaha.

Salam Aidiladha semua. Apa kabar kawan-kawan? Aku harap kamu semua baik-baik belaka. Apasal aku malas sungguh nak update blog ni ya? Aku rasa faktor utamanya ialah line wireless yang sungguh lemah di Telupid. Oh, masa aku update ni, aku sedang berada di Sandakan. As i said, sini 3g signal for my broadband tak pernah mengecewakan bila aku online di Sandakan. Minggu lepas, aku berpeluang mengikuti Kem Serumpun bagi pelajar-pelajar sekolah rendah peringkat daerah Telupid. Seramai 300 orang pelajar dijangkakan akan mengikuti Kem Serumpun ini, tetapi yang datang hanyalah seramai 160 orang sahaja. Aku tidak tahu di mana silapnya, tetapi seharusnya para guru, para pelajar dan para ibubapa mengambil peluang ini memberi peluang kepada anak-anak itu merasai pengalaman seperti ini.

Sebenarnya Kem Serumpun ini sudah menempah tempat di Karambunai. Tetapi setelah menimbangtara faktor cuaca, akhirnya diputuskan untuk buat kat Ranau saja. Ketua program cakap, kalau hujan, mereka tak ada tempat yang sesuai utk ditempatkan sekiranya berkhemah di Karambunai. Kem Serumpun ini dilaksanakan di SMK Lohan, Ranau. Besar sungguh sekolah ni. Siap dengan perhiasan kabus setiap pagi dan boleh nampak puncak gunung Kinabalu dari kejauhan. Walaubagaimanapun, aku memang cemburu dengan budak-budak zaman sekolah sekarang ni. Pelbagai pemberian yang diberikan oleh Kementerian Pelajaran Malaysia untuk buat mereka selesa.

Kau tengoklah mereka ni. Beg, baju t-shirt program 2 helai, seluar panjang, kasut, stoking, pen dan buku diberikan kepada mereka. Khemah pula bukan alang-alang selesanya. Tak ada bayaran yang dikenakan kepada mereka. Kalau zaman aku dulu, jangan harap aku boleh rasa semua ni. Sampai aku terpaksa berbohong dengan mak aku, untuk joining aktiviti macam ni. Semua aktiviti masa di sekolah adalah berbayar. Tapi tak apa, menjadi survival hingga ke hari ini. Apapun, kita kena bersyukur apa saja yang diberikan oleh Tuhan kepada kita kan.

Program ni mengambil masa 4 hari 3 malam. Kira aku ni macam fasilitator la kat sini.Apa yang aku fasi-kan pun aku tatau. Aku lagi banyak ambil gambar, kadang-kadang aku jenguk juga keadaan pelajar kat situ. Almaklumlah, seronok juga bila bersama-sama mereka ni. Macam-macam karenah aku dapat tgk. Tapi yang pasti, mereka tak mesra kamera pun, sib baik ada bawa lens 300mm ni. Kalau tak, memang payah nak dapat shot muka candid yang ala-ala hepi dari dorang ni. Tak lupa aku nak bagitau, masa aku sertai program ni, ada 2 orang staff pejabat yang join sama. Ema dan Zaiizrail, mereka ni tak sampai sebulan lagi bertugas kat pejabat. Nampak cam pendiam dan pemalu, hah, bila dah berhari suntuk dengan dorang ni..aku memang tak bleh lupa sampai bila-bila. Tapi vacation aku kali ni sangat best kerana orang-orang di sekeliling aku semuanya menggembirakan aku. Terutama 2 orang teman baru tu. Walaupun aku beza usia sangat ketara, tapi aku cukup happy.

Aku juga hepi sebab bos aku berkesempatan untuk datang melihat program ni. Kebetulan beliau on his way nak balik Telupid untuk urusan kerja. Mula-mula dia mesej aku balik sandakan ke tidak, so aku bagitau la, aku follow ketua program ni ke Ranau. Macam-macam soalan dia tanya, aku sebagai p.a dia pun jawabla apa yang patut. Tak sangka juga beliau akan singgah semalam ke program ini. Tapi masa malam dia datang, dia tak sempat nak tgk keadaan pelajar sebab mereka semua sudah tidur. So, pagi esoknya barulah beliau sempat melawat kawasan perkhemahan dan memberi sedikit ucapan kepada anak-anak kecil yang berusia di antara 8 hingga 12 tahun.

okla, aku mengantuk pula. Nanti aku sambung la ya.

Tuesday, November 17, 2009

Fotografi buat aku lebih gembira.

Alat muzik bernama Sompoton. Masa aku ambil gambar ni, ini kali pertama aku dengar bunyi-bunyian dari Sompoton itu.

Ah, remaja-remaja daerah Kundasang juga tak kurang hebatnya dalam soal berpakaian.

Lama kan tak update. Ceh, motif. Macam ramai sangat pembaca aku. Tapi bila tengok statistik Nuffnang aku, ada lah juga pembaca blog aku ni. Serius, aku bukannya bz kerja pun. Kehidupan macam biasa saja, pergi kerja, balik kerja, online dan tidur. Minggu lepas aku tak jalan, sebab aku rasa macam penat sikit. Hujung minggu ni mungkin mahu ke Karambunai, ada event. Event apa? Kalau jadi dan dah pergi baru aku cita. Dah lama aku nak pergi ke Karambunai, antara pantai yang tercantik kat dunia. Tercantik atau tidak, tunggu depan mata baru aku nak percaya. Ceh, bajet macam aku dah pergi ke 100 buah pantai seluruh dunia ja. Haih.

Erm..rasanya lepas ni, aku nak letak watermark kat setiap gambar aku la. Dulu, aku dah pernah letak, kemudian off balik. Tapi susah juga rupanya. Ada sekali tu aku ambik sesaja suka hati gambar member, kemudian dia minta. Nak tak nak, jaga hati member, aku bagi saja la. Tak lama kemudian, terpampang kat facebook dia dengan hasil editan grafik kat gambar-gambar tu. Herm..aku terpaksa nak pendam saja la. Tak mau kecoh-kecoh walaupun aku terkilan. Siap member-member dia duk puji gambar tu atas nama dia pula. Aku bukannya kedekut pun. Apa la sangat 'tembakan' aku tu. Bagi aku, tak berbaloi hasil karya kau, bila orang lain yang dapat nama. Aku malas nak keluar segala lembu sapi punya konsep kat sini.

Dari pujian kita boleh perbaiki kelemahan, dari pujian juga kita boleh 'terjatuh'.

Aku dah ckp kat kawan aku tu, kalau nak gambar tu bleh, dengan syarat taknakla dia edit karut marut. Tapi ya la, dia bukan satu field ngan aku pun. Aku cakap banyak pun, kalau dia tak faham, seghopenyer aku cakap kat lutut. Kali ni, aku biarkan saja. Tengok keadaan ar, kalau aku baik mood time tu, aku bagi saja. Tapi jangan sampai melebih-lebih sgt. Penat tau buat kerja cam ni. Aku penah cakap, kalau kita ikhlas kita mesti boleh dapat gambar yang cantik. Cantik menurut pandangan diri sendiri la.

Aku dapat rasakan, hidup aku lebih gembira bila aku involve dalam dunia fotografi. Tapi aku tak la ekspos sangat. Kalau korang perasan ataupun minat dalam benda ni, korang bleh tahu dia tu masih newbie ke tidak. Aku ni masih newbie, tapi aku pantas nak tutup kelemahan aku sebagai newbie. Aku lagi suka ikut pala otak aku sendiri, sambil-sambil surfing idea orang lain. Ah, kalau aku boleh capture gambar yg ok (kalau aku letak BAGUS, macam bagosss sgt karya aku), kenapa tidak korang kan? Sejak involve benda ni, rezeki aku bertambah ruah, ramai sangat kawan yang aku dapat, banyak tempat aku dah jalan, usia dslr aku baru 1 tahun 5 bulan, tapi aku dah captured 5+++ keping gambar. Bagi newbie cam aku, kira 5000 keping ni sikit sangat, sebab bila aku tanya member lain, ada yang dah sampai kurang dari 12,000 keping. Aku cuba nak limited kan lagi pengambilan gambar sebab aku malas nak edit banyak-banyak. Itu pasal aku cuba set otak aku supaya ber-objektif bila ambil gambar, pantas angle apa aku nak gunakan dan sentiasa mencari idea yang baru. Nampaknya ciri yang ketiga tadi tu, aku belum puas hati setakat ni. Masih juga takuk yang lama.

Dalam masa yang sama, aku pun berazam nak kurangkan berat badan. Terasa sangat bila nak ambil gambar, aku cepat semput. Mesti ligat dan pantas bila nak ambil gambar, kalau tak, aku akan kehilangan moment yang sepatutnya aku ambil. Lagipun aku malu nak 'beraksi' dengan badan yang agak berjisim ni. Malu kat orang. Esok pagi2 (kot?) nak p senaman setempat je kot. hahahaha..Dalam masa yang sama, aku nak involve dalam photojournalisme. Aku pun sebenarnya tak tau lagi apakebenda photojournalisme ni. Aku baru tau sipi-sipi saja. Tapi yang pasti, aku memang minat bidang ni. Dan aku ada cita-cita unggul berkaitan dengan fotografi ni. InsyaAllah, mudah-mudahan ada happy ending nanti.

Kadang-kadang bila ada orang yang datang nak jumpa bos aku, tak pun tersesat nak berurusan ke pejabat sampai ke bilik aku, dorang mesti akan singgah sebentar jenguk2 kat dinding opis aku. Lepas tu akan tanya macam-macam soalan. Aku rasa lawak pula sebab aku terasa macam kurator la pulak. Kena bagi tau apa benda persoalan jawapan dalam gambar-gambar yang dorg tgk tu. Oh ya, aku tak snap gambar opis aku sendiri lagi kan. Nanti aku snap untuk korang. InsyaAllah.

Oklah, aku nak tido. Telupid tengah musim hujan sekarang ni. Sejuk sampai ke Subuh. Tu pasal aku sentiasa lalai. Ala, dari dulu pun lalai. Bila nak insaf pun tatau. Korang jaga diri baik-baik ya. Jangan nakal-nakal dan sentiasa gembira selalu. muax.

Tuesday, November 10, 2009

Jangan percaya. Tapi ambil iktibar.

Masa aku umur 17 tahun, makcik aku, adik kepada mak aku telah meninggal dunia. Masa tu, aku berkesempatan mengikuti upacara ritual keluarga sepupu aku itu. Oh ya, mereka bukan beragama Islam. Upacara ritual ini lebih kepada pengaruh budaya. Atau kalau aku salah klasifikasikan, aku minta maaf. Upacara ritual ini dilakukan pada hari ketiga selepas makcik aku sudah dikebumikan.

Untuk budaya mereka, mereka percaya pada hari ketiga roh mendiang (atau pengamal upacara) akan balik ke rumahnya sebelum mendiang pergi ke alam kematian. Aku duduk bersama kelompok anak-anak mendiang. Aku dan sepupu-sepupu aku memang rapat, tambah-tambah lagi tempat tinggal kami berdekatan. Sebelum upacara dimulakan, suatu sudut khas telah digubah dengan beberapa jenis barang keperluan. Ini termasuklah beberapa helaian pakaian mendiang, barangan kemas, hidangan kecil makanan dan minuman dan lain-lain lagi. Mereka mempercayai roh akan datang untuk makan dan minum disebabkan sebelum itu, mendiang dikatakan sudah lama tidak menjamah makanan secara normal kerana sakit. Ohya, mendiang meninggal disebabkan sakit. Aku sudah lupa sakit apa. Tapi mendiang mempunyai penyakit tiga serangkai. Kami, sepupu-sepupu, sanak saudara dan jiran-jiran sekeliling berkumpul di dalam gelap di ruang tamu. Memang scary la, sbb memang sunyi sesunyinya. Aku masa tu hanya tutup telinga dan tutup mata. Terlebih dahulu, ada ucapan dari sesekorang yang dianggap ketua di dalam upacara itu untuk upacara itu.

Juga tak lupa sebesen besar air dan terdapat bedak yang ditaburkan di sekitar besen air tersebut. Ini bertujuan untuk mengetahui sekiranya roh datang ke upacara itu dengan melihat tapak kaki di atas bekas taburan bedak itu. Upacara mati lampu seingat aku hanya mengambil masa selama 1/2 jam. Aku memang totally takutlah. Selepas 1/2 jam, lampu dipasang semula dan sanak saudara berpusu melihat sudut yang disediakan untuk mendiang.

Aku tak tahu keadaan itu sehingga kini.

Memanglah korang akan cakap benda ni mengarut. Tapi budaya orang lain kan. Cuma ada perkara yang lain telah berlaku, yang bagi aku misteri sehingga kini.

Mak: Hui, gembira betul kau ini. Kau tau kan kau sudah mati.
Mendiang: Tau ba. Tapi aku rasa sihat betul ni. Kau lihat perut buncit ku, sudah tiada kan.
Mak: Ya, mana sudah tu perut kau.
Mendiang: Kalau kau mau tahu, tadi ada orang-orang tu datang bawa berus paku. Dikasi keluar segala isi dalam badan aku ni. Di kasi berus. Jantung aku pun. Punya sakit. Tapi sihat sudah aku sekarang ni. Kau tengok.
Mak : Bah iyalah.
Mendiang : Tapi gatal-gatal ba badan aku ni.
Mak: Aih kenapa pula?
Mendiang: Adakah anak-anak aku kasi lap-lap saja badan aku. Macam mana aku mau pergi jumpa Tuhan dalam keadaan macam ni.

____________________________________________________

Mak yang bermimpi tentang keadaan itu. Aku ingat lagi mak menangis masa bercerita pasal mimpi itu kepada aku. Mendiang merupakan seorang yang pembersih ketika hayatnya. Esoknya Mak pergi berjumpa dengan sepupunya. Kebetulan semasa mendiang sedang diuruskan, Mak tidak mengikuti proses pembersihan itu. Mak terkejut bila dapat tahu, mendiang tidak dimandikan dan tidak dibersihkan sesempurnanya. Anak-anaknya berkeras tidak mahu membawa mendiang balik ke rumah untuk penghormatan yang terakhir. Ini bermakna, mendiang sempat dimasukkan ke dalam peti sejuk mayat sebelum di bawa ke gereja untuk disembahyangkan kali terakhir sebelum dikuburkan.

Alamat dari mimpi itu memang betul. Aku diajar untuk tidak mempercayainya, tetapi dalam masa yang sama aku menimbang tara tentang teladan yang aku dapat. Aku juga percaya salah satu cabang ilmu adalah dari mimpi. Aku menghormati budaya orang lain, namun dalam masa yang sama hati aku sayu bila mengenangkan mendiang dibuat sebegitu rupa. Mak dan bapa memang marah kat sepupu-sepupu aku. Tapi apa nak buat, benda dah berlaku. Cuma kita yang masih hidup ini mengambil kisah ini sebagai teladan.

Hidup ini banyak misterinya. Terpulang pada kau bagaimana kau mencari jawapan-jawapan terhadap misteri yang berlaku. Apatah lagi, diri kita ini lagi kerdil di sisi Tuhan.

Sunday, November 8, 2009

Tik-Tik-Tik-Waktu-Berdetik.

Bobo hilang dari rumah.

Aku tak layan facebook since Rabu minggu lepas.

Blog dah berapa lama tak jenguk.

Nikon, tiba-tiba lens stucked, aku tak pernah pakai since dari Kundasang. Cuak. Tapi dah ok.
Jumaat lepas, aku pergi Kota Kinabalu, ingatkan naik Kudat, tapi aku macam tak sihat, jadi kensel la.

Aku tengok wayang dengan Neo, cerita The Ninja. Sumpah, ngeri. Bagi aku, kira ngeri.

Aku dah dapat movie 500 days to Summer. Tengah tengok. Bit bored tapi tahula ending dia camana.

Aku borong dvd movie packed in 1, 12 buah movie dengan harga RM45.00 saja.

Bruno, cerita gay.

Aku beli gelang kristal 7 biji untuk budak opis, dapat free 1. Taktaulah dorg suka ke tak? Tak suka tak apa.

Aku jumpa 2 orang kawan lama yang sangat dirindui. Tetapi disebabkan 2, 3 buah perkara, aku tak dapat jumpa lama dengan Fazilla. Cuma makan malam dengan Chi Jian di BB Cafe, Gaya Street.

Aku keluar supper dengan Syuk, Amat dan 1 new fren kat Saadong. Then, dorang bawa aku jalan-jalan ronda KK.

Dapat tengok Laut China Selatan dengan kadar air pasang yang bikin takut.

Tiba-tiba aku di dalam stage yang aku rasa sedikit out of track. Blur. Seminggu dah.
Minggu ni aku tak balik Sandakan.

Tak lama lagi nak cecah 29 tahun. I'm ok with it.

Aku baru beli salah satu novel Norhayati Ibrahim, dia try jadi penulis thriller pula ya?

Kipas siling di bilik aku rosak. Kenalah pakai aircon yang kurang gas tu.

Sudah 2 kali perjalanan jauh, aku muntah dalam bas. Masa balik dari KK, aku siap2 telan ubat muntah.

Aku agak melo-melo-melo sejak 2, 3 hari ni. Mungkin nak period.

Aku dah stat minum Kopi 24 Inci. (motif nak kurus, ceh!)

Aku kata pada dia, aku menolak isu poligami disebabkan takut jangkitan penyakit.

Aku beli silver earing fake diamond. Manis sungguh wajah aku.

Jadi member club BodyShop dengan RM20.00 pendaftaran. Sapa nak beli produk, pakai kad member aku. Bleh dapat less sampai 30% (hari tertentu saja)

Kepada perempuan-perempuan (tertentu), jangan la buang anak lagi. Aku benci.

Kepada lelaki-lelaki (tertentu), kau fikir perempuan yang kau buntingkan berkali2 tu alien-hamba-seks ko?

Aku tidak kisah siapa pilihan hidup kau. Tapi kalau kau tak suka berkongsi, ko jangan mengongsi-percuma perasaan pada lelaki yang sudah berkahwin.

Kau sudah dewasa, kalau kau berani jadi survivor dan sudah tidak tahan dengan masalah-cam-apa, penceraian mungkin jalan terbaik. Bukan 2 tahun, tapi sudah berbelas tahun.

Kau sudah besar dan sudah ada tanda-tanda riak. Jadi aku tidak mahu menasihati apa-apa lagi kepada kau.

Aku rindu pada kau. Tapi, kau sedang membuang aku perlahan-lahan. Mahu aku pertahankan saja hubungan itu, tapi aku sudah kehabisan lelah.

Kau manusia cemerlang, tapi kau tak pernah cari pun cemerlang yang aku nampak dalam diri kau.

Mungkin aku ada ilmu laduni, atau mungkin ini kesannya usia remaja ku dihabiskan dengan menonton televisyen, membaca bahan bacaan dan lain-lain.

Kalau isteri kau kata, dia izinkan kau berpoligami, jangan sekali kau percaya. Hanya wanita tanpa rahim saja yang berbuat begitu. Dia mahu kau terasa terharu dan berfikir kau tidak akan mencari lain. Padahal, kau sedang main mata dengan listing kau.

Aku benci perempuan lemah akal.

Dan, aku mengantuk sekarang. Kamu diam saja. Dan maafkan aku. ok?