Saturday, December 18, 2010

Saturday, December 11, 2010

Dangerous and Charming


Saya berada di sini semasa Gunung Bromo masih dalam status AWAS yang dikeluarkan oleh kerajaan negara Indonesia itu. Dia sangat menawan dan tiada ketakutan dalam diri saya tatkala melihat asap sebegini dan hujan 'hitam' sedang menuju ke daerah Malang. Maha Suci bagi DIA yang menciptakan sekalian alam. Salam Hijrah untuk semua. Nanti saja saya uploadkan gambar-gambar trip saya ke Jawa Timur, Indonesia.

Friday, November 19, 2010

kita boleh menjadi 'orang lain' apabila kita terdesak.

Sudah berapa lama tidak menulis luahan, bantahan, tulisan-tulisan rebel mahupun ayat-ayat kasar di sini. Sekarang blog ini sudah tidak BOLEH sama sekali dijadikan tempat mengadu domba. Since dah bekerja di tanah kelahiran, aku sudah tidak bebas mahu 'berkata' apa. Apa-apa saja pun, kehormatan harus didahulukan. Dulu, kalau aku nak marah, aku lampias di sini. Tapi sejak bergiat dengan aktiviti sosial kemasyarakatan ini, aku mengurangkan volume-volume berbau negatif di sini. Dan aku sudah menulis di tempat lain. Mungkin di sini kamu boleh melihat cerita-cerita berbau motivasi dan hasil-hasil karya seni fotografi aku.

Aku jadi sedikit down pada penghujung tahun ini. Sebelum seisi cuti sekolah bermula, banyak perkara datang serentak. Samaada perkara menggembirakan atau puncanya dari kecuaian aku juga. Aku jadi lemah ketika berada di puncak usaha. Dan sekarang ini tengah 'hiatus' pada diri sendiri, menenangkan porak peranda yang menghampakan. Macam sucks juga bila musuh-musuh lama yang masih tidak mahu mengambil ikhtibar akibat pertelingkahan yang lepas. Aku sudah berdiam diri lebih kurang 6 bulan, tapi tiba-tiba nampak sendiri kamu menyalakan api kebencian semula. Apalah what-to-do, kamu tak suka aku, sila berpaling. Can't stand with me? Please sit down. Kamu benci kepadaku, aku tak kisah. Apa nak buat, hidup harus diteruskan. Aku dulu mmg bodoh. Tapi sekarang, nampak sedikit kurang kebodohan aku ni.

Perkara-perkara menggembirakan pun agak banyak. Tapi bila bercampur baur, semuanya jadi 'poisoning food'. Ah, diam-diam sudey. Pada kawan-kawan yang masih menjenguk di blog ini, terima kasih diucapkan. Semoga sihat selalu.

Monday, November 1, 2010

Sunday, September 5, 2010

18-55mm


Ini satu hari di bulan Ramadhan tahun ini. Mungkin ini juga pemandangan biasa di tempat kamu. Ada pengemis wanita dan kanak-kanak mahupun mereka si kecil yang berusaha mengubah nasib mereka. Ada segerombolan manusia yang sama-sama meninjau apa juadah yang dijual di dalam bazar Ramadhan. Mereka, aku dan kamu, adalah sama. Mencari makan untuk hidup. Sedap atau tidak, itu kemampuan masing-masing. Kenyang atau tidak, jangan lupa menadah tangan dan bersyukur kerana masih mampu makan. Esok, apabila sudah tua, semua ini akan hilang sedikit demi sedikit. Atau ingat saja bila kita sakit. Semua makanan menjadi satu rasa.

Hari itu, aku tidak ke sini mencari makanan tersedap. Tapi aku mencari emosi. Salam Ramadhan untuk semua.

Tuesday, August 24, 2010

6.00 pagi.


Ini pemandangan di Pasar Besar daerah Sandakan seawal 6.00 pagi. Bersama dua orang lagi mentor, saya diajar tentang mengendalikan tema photojournalism. Memang agak payah untuk mendapatkan shot yang menjadi tuntutan bidang ini. Kadang-kadang saya merasakan agak susah sedikit bila seorang perempuan mengambil gambar. Apatah lagi kalau berkeseorangan. Macam-macam perkara negatif dalam kepala otak. Bila bersama teman, rasa lagi yakin bila mengambil gambar. Apa pun, kita kena berusaha untuk mendapatkan gambar yang bagus. Selamat pagi semua.

Monday, August 23, 2010

Tingkat 1 Syurga Dunia Bhgn. 3

Pulau Gusungan, Semporna.

Pulau Maiga, Semporna.
Pulau Bodgaya, Semporna.


Kanak-kanak di Pulau Omadal, Semporna.



Semua manusia mengkehendaki keperluan dan kehendak yang sempurna. Saya pun begitu juga. Ketika berkunjung ke kepulauan Semporna, banyak perkara yang menginsafkan saya. Saya berbalik kepada firman-firmanNya. Saya memerhati kehidupan masyarakat Bajau Pelauh dan Suluk di sana. Manusia ini, ada yang mahu menjadi senang lenang. Ada yang takut untuk hidup susah. Ada juga yang bersyukur seadanya. Saya juga banyak keinginan, cuma kemampuan yang ada seolah-olah melambatkan impian saya itu tercapai. Bila saya pandang balik kehidupan saya yang lepas dan hari ini, saya mendapati hampir semua keinginan saya sudah tercapai. Saya tahu Pencipta saya sayangkan saya. Saya lalai. Saya tidak pasti hari esok macam mana. Sebab itu saya memilih dan menerima untuk bersederhana. Pencipta saya mendengar setiap doa saya. Sampai ke hari ini, saya rasa saya memang manusia bertuah. Salam.

Saturday, August 14, 2010

Tingkat 1 Syurga Dunia Bhgn. 2


Di saat orang lain tengah berlumba-lumba untuk memperbaharui gajet fotografi mereka, aku masih berteleku dengan kamera dslr sendiri. Aku pula tengah berlumba-lumba untuk mendapatkan gambar yang mempunyai nilai photojournalistik di dalamnya. Syukurlah, hala tuju aku dalam fotografi ini semakin berkembang. Tapi masih banyak lagi benda aku kena kejar. Blog ini pula makin lama makin sepi, aku tidak pasti ia masih mempunyai pembaca atau tidak. Apapun, aku berharap kepada diri sendiri, aku tidak akan malas menulis di sini dan berkongsi sesuatu dengan kamu (sekiranya kamu wujud). Tanggungjawab di sekolah makin bertambah. Perlantikan sebagai guru kelas kepada murid-murid yang sedikit bermasalah disiplin memang memeningkan kepala. Aku kena survive untuk keadaan-keadaan ini. Aku paling suka bila balik bergelandangan, aku akan bercerita kepada para pelajar tentang apa yang aku nampak. InsyaAllah, kalau ada kesempatan aku nak buat tayangan slide utk dorg. Okla, ini saja buat kali ini. Kamu jaga diri baik-baik ya. Salam.

*Gambar kanak-kanak ini diambil di perairan Pulau Bodgaya, Semporna pada 23 Jun 2010 yang lepas.

Thursday, July 29, 2010

Tingkat 1 Syurga Dunia Bhgn. 1

Ray of Light di atas puncak Pulau Bodgaya, Semporna. Pemandangan adalah ketika masih di awal pagi.

Gelapnya air laut menandakan kawasan yang dalam. Dari jauh, kelihatan Pulau Maiga yang terkenal dengan pokok kelapanya yang tinggi-tinggi.

Assignment yang diarahkan oleh Rabani Ayub, salah seorang photojournalis yang terkenal di Malaysia. Ini kali pertama aku menggunakan setting A pada dslr, diikuti dengan urutan2 nombor yang memeningkan. Hasilnya, mmg sangat cantik. Gambar-gambar yang ada di dalam entry ini adalah tidak diedit langsung.

Petang yang sangat indah ketika berada di Pulau Sibuan.

Rumah berdindingkan daun nipah yang dimiliki oleh sebuah keluarga Bajau Pelauh / Sea Bajaus terletak di belakang Pulau Bodgaya.


Akan bersambung. Selamat hari-hari yang gembira.

Tuesday, June 29, 2010

Masih di sini.

Sudah lama tidak menaip ayat-ayat panjang lebar sini. Mahu masuk bulan ketiga. Fikir punya fikir, kalau sudah tidak ada ayat-ayat, hanya gambar terpapar; apakah ini tanda aku sudah malas berkongsi ayat? Mungkin ya, mungkin tidak. Jangan bimbang, aku tiada apa-apa. Kesihatan masih di tahap sederhana. Aktif di facebook.com, tapi tiada lagi mainan ayat-ayat yang tak membina. Aku makin menggila dalam bidang yang aku minat (ya, kamu pun tahu kan).

*berfikir lagi.

Tugas di sekolah - Seronok menjadi seorang cikgu. Macam-macam benda baru yang aku dapat setiap hari. Hubungan sesama pelajar makin bagus. Semoga aku dapat menjadi guru yang bertanggungjawab, walaupun status aku hanyalah GSTT saja (Google, ok.) Bukan senang menjadi diri aku dalam situasi ini. Tanpa panduan khusus (mcm guru terlatih), aku 'dipaksa' untuk mengenali bidang ini. Memang payah. Tanggungjawab membentuk manusia lain dengan hal ehwal akademik dan sedikit moral mmg sangat payah. Tapi aku tak pernah gentar apa-apa pun cabaran. Bukan kerana gajinya yang mahal (utk tinggal di sini), tapi keseronokan berkhidmat dengan anak negeri sendiri. Impian aku tercapai, manis kan?

*berfikir lagi

Berjumpa dan berkenalan dengan ramai manusia. Aku makin yakin dengan diri sendiri. Adakalanya diri macam tidak sedar diri seketika bila terlalu banyak bercakap. Habis-habis hati sendiri tercalar. Sekarang aku lebih banyak berdiam, hanya lebih memanjangkan penglihatan atau pengamatan. Iya, ia membuahkan hasil. Aku sudah tidak bersama dengan 'kamu', maknanya aku tidak mahu lagi menyusahkan kamu. Hidup aku lebih gembira sekarang. Kalau ada kesusahan melanda, aku buat-buat cool saja. Nak sedih-sedih-moody-moody tanpa usaha nak berubah, sampai bila baiiiii?

*sambil dengar runut bunyi lagu-lagu Saloma

Kamu apa khabar?