Friday, December 18, 2009

Cerita kecil.

Aku duduk makan malam bersama 3 orang kawan di kedai makan itu. Terletak di sebuah pekan kecil, di tengah Sabah.

Hei, aku mau lagu Slank, Ku Tak Biasa. Ada nggak?

Tadi dia duduk di meja berhadapan denganku. Berbual jarak jauh. Dan kemudian, dia mengambil kerusi dan duduk di sebelah ku. Disuanya telefon bimbit Sony, memasang Bluetooth. Dia masih muda, layak ku panggil adik. Beza 3 tahun.

Ah, aku pikir kamu di sini tidak mengenali Kaka. Kamu pun tau lagu-lagu Indo?

Telefon bimbit, milik aku dan milik dia saling berdekatan. Aku paling senyum.

Jangankan Kaka. Kaka tayang bontot masa terima anugerah hari itu pun aku tahu. Peristiwa tayang bontot itu kamu tau?

*Senyum manis aku terima, manis ku labelkan selepas aku melihat senyum manis penuh rahsia dari Ariel Peterpan semasa konsert dan showcase mereka di ibunegara beberapa tahun yang sudah.

Ku Tak Bisa sudah habis ku 'dapat'. Dan dia pergi ke sebelah sana, melayan pelanggan. Aku belek-belek lagu yang ada di dalam telefon bimbitnya. Serba salah sebenarnya, aku pandang dia. Seperti dia berfikir tiada apa-apa, percaya kepada aku 'meninjau' alatan komunikasi itu. Ah, sial. Banyak sungguh koleksi lagunya. Yang tidak pernah aku dengar nama band negara itu pun, banyak di dalam alat ini. Kemudian, dia kembali lagi duduk di sebelahku. Dengan rokok dan hembusan penuh hormat, tidak ke arah aku.

Biasanya orang-orang di sini hanya mengenali Dewa ataupun Peterpan. Nggak gitu?

*Aku memuat turun lagu Hujan dari Slank.

Terpulang dong. Aku selalu aja download dari internet. Macam-macam band yang nggak pernah aku dengar, aku download aja. Suka atau tidak, aku simpan aja dalam laptop.

Iya..aku tiba-tiba rindu Indonesia kala bicara ama kamu.

Kawan-kawan lain ku lihat menghabiskan makan malam mereka sambil menonton cerita bergerak di tv plasma sana.

Pulang aja deh..kalau rindu.

Dia senyum. Pelanggan kedai makan itu tidak ramai malam itu, sebab itu dia ada masa di sebelahku. 4 lagu aku dapat.

Aku mau balik. Nanti aku pinjam lagi henfon mu. Minta lagu deh. (padahal aku boleh download dari internet saja)

Bisa aja. Datang macam biasa ok.

Aku dan kawan-kawan pulang ke rumah. Online sekejap dan bersiap mahu ke alam mimpi. Aku pasang lagu Kaka. Aku tidur dengan lagu Kaka. Kaka memberi janji kepadaku. Ah, tiba-tiba aku teringat pada senyuman tadi. Sudah lama tidak melihat senyuman manis dari seorang lelaki. Bukan aku tak pernah nampak lelaki senyum kepada aku selama ini, banyakkk.. sangat banyak. Tapi bukan yang 'seperti' yang tadi.

Ini bukan proses jatuh perasaan. Jauh sekali.

2 comments:

encikcak said...

kalau bukan jatuh perasaan, jatuh apa ya..??

Mas Mohd Yunus said...

maknanya, tiada siapa yang melompat encik cak. hahaha