Sunday, February 14, 2010

Cerita Kecil - 4


Aku pernah melihat jasad seorang perempuan yang dijangkakan tidak akan hidup lama, selepas 2 minggu koma di hospital. Makanan disalurkan melalui tiub yang ditebuk ke dalam badan dan aku melihat anak gadisnya sentiasa datang menemani ibunya di hospital. Aku melihat anak gadis itu begitu tabah datang ke hospital dengan masih berbaju sekolah pada setiap hari. Dan kemudian, di satu hari aku melihat anak gadis itu menangis teresak-esak. Kelihatan ada seorang doktor dan pembantunya sedang menenangkannya.

Esok, kamu panggil semua ahli keluarga kamu datang ke sini. Saya mahu memberitahu sesuatu kepada mereka.
Kenapa doktor?
Ibu kamu dijangkakan tidak dapat bertahan lama. Laporan kesihatan yang kami terima setiap hari begitu menyusut keadaaannya. Panggil bapa kamu dan keluarga kamu, ya. Kamu bersabar saja.
.........

Pesakit di sebelahku bercerita. Suami kepada wanita itu tidak pernah datang menjenguk kerana dia bekerja agak jauh dari situ. Dengar-dengar di kawasan pedalaman yang mengambil masa 6- 8 jam untuk sampai ke tepi jalan utama Sandakan - Telupid. Anak gadis itu bersekolah di bandar, dan dialah yang selalu menemani ibunya. Kompilasi penyakit 3 serangkai membuatkan wanita itu menjadi koma tiba-tiba. Aku percaya perasaan anak gadis itu memang sangat menyeksakan apabila ibunya dijangkakan tidak dapat hidup lama.

*************************************

Marilyn, bangun. Aku sudah datang ni. Kenapa kau mahu tinggalkan aku?

Lelaki itu mengucup kening isterinya. Kemudian air mata lelakinya tumpah. Aku percaya, itu bukan air mata biasa. Siapa yang sanggup menerima kematian yang sudah dijangkakan. Anak-anaknya saling menangis berpelukan, apatah lagi ahli keluarga yang lain. Ternyata doktor bukan nujum, bukan malaikat yang boleh menjangkakan kematian. Tiba-tiba Marilyn yang sudah lama koma, tiba-tiba membuka matanya sambil mengalirkan airmatanya. Walaubagaimanapun, wanita itu masih belum dapat menggerakkan apa-apa anggota badannya. Lelaki itu bertambah sayu dan terkejut. Anak-anak segera memeluk ibu mereka. Doktor dan kumpulannya segera memeriksa tubuh Marilyn. Marilyn hanya tahu menangis.

*************************************

Aku percaya wanita itu menderita perasaannya ketika koma. Selain dari mengingatkan Tuhan, dia juga memerlukan sokongan moral dari luar. Dia tahu dia akan pergi, tetapi dia juga tahu dia mesti berusaha untuk kali yang terakhir. Bisikan dari suaminya untuk tidak mahu melihat dirinya pergi, membuatkan dia kembali bersemangat untuk melawan 'jangkaan takdirnya'. Perempuan, selalu berperang dengan emosi. Kalau mengalah, akan mati. Kalau berjuang, belum tau lagi jawapannya. Mahu tidak mahu, demi tanggungjawab dirinya dia terpaksa memaksa dirinya untuk terus hidup. Memang benar, hidup dan ajal adalah ketentuan dari Pencipta. Tetapi perjuangan hidup bukan hanya ketika sakaratulmaut tiba saja. Tetapi juga ketika hari penentuan di sana. Jadi, dalam konteks kehidupan, emosi jangan dibiarkan terhanyut. Menangis itu adalah kekurangan kita. Merayu, merintih, meminta, merindu, mencinta..dan lain-lain..itu sikap yang diberikan kepada perempuan. Perempuan, kalau tidak ada sikap-sikap itu, maka dianya bukan perempuan sejati. Tetapi dalam satu-satu fasa kehidupan, perempuan haruslah faham kenapa dia harus menjaga rahasia-rahasia perempuannya. Kalau mahu menjadi seorang perempuan yang dihormati, maka jagalah diri.

Orang lain melihat kamu. Melihat kamu sampai saat-saat akhir hidup kamu.

Sekian.

p/s Belum izinNya untuk Marilyn pergi. Marilyn sudah sihat kembali seperti biasa. Dan kini menjalani program kesihatan atas arahan doktor.

9 comments:

Helas(^o^)\m/ said...

happy ending pla in the end.. eh , keja d hospital ka?

Mas Mohd Yunus said...

nda la. aku kena di hosp ari tu 5 hari. kena denggi. hahha. kakak ku depan katil aku jak.

Helas(^o^)\m/ said...

hehe.patut la story detail habiss... aku ingat nurse sda td hehe

Mas Mohd Yunus said...

whahahha. lek ja.

Helas(^o^)\m/ said...

haha bleh kalau ko hehe

The Spiral Eyes said...

semoga ALLAH memberi kita ketabahan disaat ditimpa musibah

papillon putih said...

Menangis bukan satu kekurangan. It's an outlet. And I'm so happy for Marilyn :)

Mas Mohd Yunus said...

sis rabiah : mmg itu janji Tuhan kan. setiap permulaan kesusahan itu, kalau kita sabar, insyaAllah di hari kemudian kita dapat hikmahnya.

sis PP : ahahaha. bagai emo sekejap bila tau dia buka mata. just imagine, 2 minggu tu koma. tiba2 jadi cam tu. macam love story. huhuhu

papillon putih said...

Saya baru baca komen-komen awal di atas. Alhamdulillah awak pun sudah pulih dari demam denggi :)