Wednesday, November 27, 2013

Rumah idaman dan hal-hal masa depan.



Gambar ini saya cilok dari laman Twitter orang Indonesia. Berkenan sangat tengok rumah macam ini. Saya belum ada rumah sendiri. Mungkin satu masa nanti. Rumah idaman saya cuma macam ini. Rasanya tak mampu nak bayar mahal-mahal untuk sebuah rumah teres yang mencapai harga ratusan ribu. Rumah apartment? Boleh, tapi saya selalu membayangkan nanti di masa tua saya, rumah saya dikelilingi pokok-pokok hijau sebab semasa muda, saya memang menyukai hutan dan tumbuh-tumbuhan.

Kenapa perlu ada platform di hadapan tu? Sebab saya sukakan langit, saya sukakan sejuk malam. Mungkin malam, kita dan kawan-kawan boleh minum kopi bersama-sama. Saya hidang kuih muih untuk mengisi perut tetamu sebelum pulang ke rumah. Atau mungkin bersama anak-anak mengira bintang malam. Itu kalau saya berjodohan dengan seseorang dan mempunyai anak-anak. Saya mahukan anak-anak yang mencintai alamnya, seperti saya di masa muda 'dulu'. Jodoh saya, kalau tidak mencintai alam tidak apa. Biar dia pulang ke rumah cuma untuk beristirehat, pinggirkan soal kerja di siang hari. Yang pasti bila pulang ke rumah, dirinya cuma milik keluarganya. Biar sejuk alam memeluk dirinya supaya lebih sabar dan lupakan dulu amarahnya di siang tadi. Atau, kalau dia juga mencintai alam, mungkin ini hadiah Tuhan paling bermakna buat saya. Tapi, kalau ada juga perbezaan yang jauh, biarlah perbezaan saya dan dia itu adalah titip cinta Tuhan kepada kami supaya saling melengkapi. Aneh ya perasaan begini. Seingat saya, saya belum pernah bercerita hal jodoh di dalam blog saya.

Tapi harga binaan kayu dah mahal kan sekarang?





2 comments:

Nor Adzwaty Rokkafella said...

cantik rmh tu...

bonsud™ said...

mas jgn la ko buat rumah mcm ni ba..macm takut pula sy ni runtuh...#pray for MH370#