Monday, August 15, 2011

Luna dan puisi saya.

Dunia lebih indah jika kita saling mengasihi, sekuat-kuatnya.
Kita mesti berani menghadapi apa juga perkara mendatang.
Menangislah;
Untuk kegembiraan.
Untuk kejayaan.
Untuk kegagalan.
Untuk apa saja.
Allah memberikan kita airmata untuk mencuci debu alpa di mata kita.
Selesai menangis, berjalan lagi.
Berjalan lagi ke serata tempat yang kita mahu.
Senyum pada mereka; berpada-pada.
Hulurkan sedekah pada siapa-siapa; tanpa mencebik.
Tak mungkin satu-satu ibadah itu diberikan kepada kita tanpa sebab.
Apabila kita melihat keindahan, maka bersyukurlah.
Apabila kita melihat kelemahan, maka tegaplah kita.
Teruslah hidup.





1 comment:

Pertt Alpah said...

wa itam...itu menawan maninguk lek kamira huhu